Tips Ala Anak Bebek : Memilih Teman Mendaki Gunung

Hell-O World,

tips-03

Gue lagi kangen banget nih naik gunung.. wondering naik gunung bareng travelmate, bareng emen – temen, ketawa – tawa, talking about those silly jokes and play around with them.. whooooaaa!!

Buat gue pribadi, gue lebih seneng mendaki gunung bareng dengan temen – temen atau sama si doy ((doy hahhahaha)).. Gue lebih prefer mendaki dengan tidak terlalu rame dalam 1 group, misal hanya berlima atau berenam biar genap hahhaha..kecuali kalo ada special occasion yang mengharuskna mendaki dengan banyak orang..

Alasannya, mungkin karena gue lebih seneng suasana tenang yang gak rame banget kalo pas di gunung.. :D

Oiyah selain itu juga, gue dilarang banget Trekking sendirian sama nyokap bokap gue.. ((sendirian banget??)) hahhahaa… dan gue lebih seneng nikmatin kebahagiaan di alam dengan dirinyaaa *eettjjiiiyyeeehhh…. I mean dengan temen-temen

Nah karena gue cukup pemilih untuk siapa yang akan menjadi travelmate atau teman trekking gue, berikut nih gue kasih #TipsAlaAnakBebek tentang memilih teman mendaki gunung, monggo si simak… cekibrooottt :

img-20150719-wa1046

1. Untuk pemula (kaya gue) pastikan elu pilih temen mendaki yang berpengalaman, yang tau medan, yang mengerti mendaki gunung.. jangan sampe begitu emergency, dia gak tau harus ngapain eh malah kabur ninggalin elu.. *ada beberapa case terjadi di gunung, temen nya lg hampir Hypo malah dibilang kesurupan, dan malah ditinggalin di tenda sendirian.. karena mereka gak tau harus apa dan gak ada pengalaman… Oh please .

2. Pastikan pilih temen jalan yg mau diajak berbagi, jangan cuma mau gratisan dan makan paling banyak.. masalah duit itu sensitif, dan masalah orang yang gak mau berbagi itu paling malesin, udah pelit, makan sendiri, ngemil gak bagi-bagi.. mau nya gratis lg.. duh.. *pengen disiram air keras hahahhaha..

img-20150719-wa1045

3. Cari temen yang mau diajak TEAM WORK, berbagi sama beban, dan bisa diajak jd team yang seru. jangan sampe elu doang yang bangun tenda, masak, cari air, eh dia malah enak-enakan modusin orang atau mungkin tidur ajah kerjaannya.. *kalo ada yang kaya gini, pastikan kalian bawa lem tikus, baygon atau obat pencahar sodorin ke dia… hehehe ✌✌

4. Pilih teman yang susah senang bareng gak akan ninggalin dibelakang.. minimal harus bisa saling support.. nguatin dan bukan yang jatuhin mental..

5. Ini penting, Kalo mau Modusin temen jalan nya, pastikan elu modus ke orang yang tepat, jangan sampe elu udah capek gendong dia ke puncak, bawain carrier kulkas 3 pintu punya dia, eeeh cinta malah ditolak… *peeerriiihh braaayyy periihhhh *emaapp :p

img-20150719-wa1044

  1. Cari teman yang gak pelit ilmu, ini juga kudu dicatet nih… perjalanan itu soal berbagi.. ilmu itu juga harus dibagi supaya bisa saling belajar dan bertukar pengalaman..
  2. Pilih teman yang mau bertanggung jawab jika ada sesuatu hal yang menimpa elu, minimal dia gak akan ninggalin elu di belakang lah.. *tapi bukan bertanggung jawab soal nganu loh yaaahh *__*
  3. Yang terakhir sebelum mencari teman jalan, pastikan berkaca dulu dengan diri sendiri, mau nuntut lebih tapi pastikan koreksi diri hehehe.. :)
img-20150719-wa1037
In frame : Pape – Dede – Ragil – Dee – Billy – Abex Photo 2014 – Mt. Papandayan

Kira-kira seperti itu Tips memilih teman mendaki, karena menurut gue tidak akan menyenangkan jika mendaki bareng dengan orang yang tidak sejalan… berbeda boleh tapi setidaknya jangan sampai merugikan :D

Selamat memilih teman mendaki.. oiyah Pastiin juga ada yang mau mendaki sama elu yah…. *eeehhh maap
Sekian dan terima pelukan hangat! 😜

PS. ini foto-foto lama saat pendakian ke Papandayan.. edisi kangen Trekking sama Dee! :D

Cheers

Abex

Advertisements

New World

Hell-O World!!

Selamat 2017!

Selamat berganti Kalender. Harapan dan Doa yang terbaik untuk semuanya di tahun ini.

Yuhuuuu akhirnya mengudara lagi disini setelah belasan purnama gue lewati… hazeeekkk!! Gue kangen banget sama blog gue yang udah lama gue gak urusin karena sibuk mencari cinta yang hilang :D

Its really nice to be back here again, banyak banget perjalanan yang udah gue laluin selama tahun 2016 kemarin, tentunya banyak juga petualangan yang sudah gue lakukan dan membuat gue semakin kaya akan ilmu dan pengalaman. Gue akan ceritakan semua di sini.anakbebek-recovered

Kalo ditanya kenapa sih ngilang dari Blog? – gue gak ilang kok, Cuma memang lagi hectic banget dengna urusan kantor dan masih belum bisa manage antara ngurus blog dengan instagram secara barengan.. :D *sok iyah ajah! But seriously beberapa waktu yang lalu memang lagi banyak hal yg harus dikerjakan demi segenggam berlian dan sewa catering kawinan kan yak? Hahahhahaha.. *yg ini becanda

Anyway balik lagi ke blog ini yahhh…

TheClumsyDuck.com akan menampilkan beberapa hal yang berbeda, begitupun dengan beberapa hal baru tentang perjalanan gue dengan Travelmate gue @BillyDjokosetio di @Bekeper akan gue share disini, lengkap dong dengan link youtube terbaru gue.

bekeper-logo-black

YEAY!! Akhirnya 1 resolusi 2017 tercapai yaitu punya Channel perjalanan gue berdua dengan si doi :D link nya berikut : https://www.youtube.com/channel/UCazl7M9AlJvVzZR1XCFqMTA  Jangan lupa tonton dan subscribe yeesss!! Karena gue akan banyak posting video perjalanan, dengan tema :

 #Bekeper Journey : mengambil tema perjalanan gue dengan sang Travelmate Billy Djokosetio. Semua dikemas dalam bentuk vlog yg asyik dan ringan serta, semoga bisa memberikan pengetahuan seputar perjalanan yang kami sudah lalui

#AdventureDate : cerita tentang perjalanan kami dan orang – orang disekeliling kami, dalam #AdventureDate ini kami akan berkolaborasi dengan orang – orang keren. Petualangan ini akan menjadi cerita dan pengalaman untuk kami sendiri dan tentunya untuk orang – orang yang sudah mau jadi tamu special kami :D

#TipsAlaAnakBebek : nah kalo yang ini, special request dari temen – temen, Tips Ala Anak Bebek now is on Youtube. Semua Tips yang sudah dibagikan di Instagram akan gue share di Youtube. Semoga Tips ini bisa berguna buat semua penontonnya.

Gak muluk – muluk sih harapannya, semoga apa yang gue tulis, apa yang gue buat semoga menjadi karya yang bisa berguna untuk orang lain. Karena gue percaya, bahwa ilmu tidak akan berkembang kalau tidak dibagikan ke orang lain.

Happy Reading Folks!

Cheers

Abex yang lagi di Nepal yang sangat merindukan Mie Ayam Bakso, Rujak, Masakan Emak dan Blue Cozy Lala Land – My Room!

Lets Dive! Tunku Abdul Rahman Marine Park Kota Kinabalu

Hell-O Malaysia!

IMG_0865
Jesselton Harbour

Ini cerita yang tertunda, udah lama banget pengen nulis ini tapi yah you know lah.. gue kebanyakan malasnya, tapi sekarang menyesal karena udah banyak kejadian seru yang terlewatkan tanpa gue abadikan di Blog ini..

???????????????????????????????
ini selogan dari tour operator gue.. :D

Gue mengawali petualangan gue di Malaysia dengan menikmati keindahan bawah laut di negri jiran ini. Ah bahasa gue susah banget.. Ceritanya gue dapet kesempatan diving di Tunku Abdul Rahman Marine Park, salah satu Taman Laut di Sabah yang berada ditengah kota. Katanya sih tempatnya keren, pantainya juga ok. Well, let see apa yang bisa gue dapet disini.

Karena sesungguhnya Kuala Lumpur itu terlalu mainstream dan gue kurang suka keramaian, banyak orang jadi Sabah benar – benar tujuan yang pas untuk escape dan nikmatin suasana yang gak terlalu crowded. Pagi itu gue registrasi untuk diving, trip kali ini dipersembahkan oleh Sabah Tourism Board, jadi yah seluruh perjalanan gue di Sabah, mereka yang cover. Puji Tuhan bangettt….

IMG_0764

Tunku Abdul Rahman Marine Park terletak di Kota Kinabalu, taman laut ini merupakan objek wisata yang selalu didatangi oleh wisatawan, mulai dari yang mau nginep di cottage paling mahal, camping di pantai Pulau Sapi, atau sekedar day trip untuk diving, snorkeling, sea walking, canoeing etc semua ada disini. Disni ada Pulau Sappi, Pulau Manukan, Pulau Mamutik,  Pulau Gaya dan Pulau Sulug. Oiyah cara kesini gampang kok, kalian hanya perlu waktu sekitar 10-15 menit dari pusat kota, terus sampe di Jesselton Point Ferry Terminal kalian tinggal pilih mau atraksi apa misalnya diving, snorkeling, sea walking  etc dan tentunya jangan lupa untuk sewa boat juga kalau misalnya kaliann gak mau ambil paket. Semua tour operator ini sudah ada dalam satu ruangan pembelian karcis rapih banget deh.. dan emang well organize. untuk harga bisa check disini yah http://wikitravel.org/en/Tunku_Abdul_Rahman_Marine_Park 

Eh ada restaurant padang Indonesia :D paling laku nih disini..
Eh ada restaurant padang Indonesia :D paling laku nih disini..

IMG_0768

Setelah beres registrasi, gue lanjut perjalanan menggunakan kapal untuk menuju ke Sapi Island tempat dimana gue akan memulai diving. This is not my first dive, tapi entah kenapa gue nervous.. mungkin ngerasa beda kali yah diving di negri sendiri sama di negri orang tsaaeellaaahh..

IMG_0789

???????????????????????????????

Setelah check semua dive gear, briefing dengan dive instructor, dan lets dive! Sayang banget, bulan itu adalah bulan yang kurang baik untuk diving, karena di Sabah lagi moonson dan malamnya habis hujan, jadilah bawah laut Kota Kinabalu itu keruh. Visibilitynya kurang dari 2 meter, gue gak bisa lliat apa – apa dari jauh padahal gue akuin kalau bawah lautnya sangat bersih, gue jarang nemuin sampah.

IMG_0137

???????????????????????????????

???????????????????????????????

Untuk pemula kaya gue, gue hanya menyelam sampai batas 15 meter untuk awal. Dan disni gue liat bahwa jalur untuk discovery diving sudah dibuat, mereka membuat miniatur karang, serta barang rongsokan seperti ban, besi, dll. Yang membuat menarik adalah gue tetap senang berada di alam termasuk bawah laut. Walaupun pas di awal – awal gue sempet kehilangan bouyancy gue dan lucu banget ketika gue panik terus gue perlahan descending ke surface, selama naik keatas gue berusaha untuk manggil – manggil DM gue- yah bagaimana bisa di dalam air teriak – teriak? Alhasil gue coba “ceritanya” menggunakan pikiran kaya telepati “Ya Tuhan, please buatlah DM gue itu nengok keatas dan sadar bahwa gue udah gak ada disampingnya” – DM gue lagi keasyikan foto-in ikan – ikan lucu dikarang dong… dan tiba – tiba YES!! Berhasil, dia sadar kalo gue gak ada dan akhirnya narik kaki gue.

Ah selamat…..

Its been like a year gue udah gak pernah diving lagi, makanya kaku dan banyak lupa ahahahhaa.. blame me! *alesan*

IMG_0198
Karang buatan di TARMP.. liat kan blur.. :(
IMG_0220
the visibility just too bad after the rain..

Setelah belum puas nikmatin bawah laut, its time for lunchy.. kalau ambil paket diving ini kita akan disuguhkan tho whole package, I mean termasuk boat, guide, island hoping, diving, meals etc. dan makanan yang disediakan buffet dipinggir laut (maaf fotonya hilang karena camera gue nyempung pas lagi rafting :( ) makanannya ennndddeeeesss banget… puas makan seafood deh sambil liat pemandangan bule – bule bejemur di pantai Pulau Sapi.

IMG_0817

IMG_0813

Setelah makan, gue jalan – jalan cantik disepanjang pantai Pulau Sapi and yess pantainya bersih banget… tertata, mereka punya penjaga pantai juga banyak, ada batasan berenang, semua sign board ada.. ah andai Indonesia kaya gini.. :) someday for sure! Pantai di Indonesia will get so much better than this, and of course semoga tidak ada sampah lagi :D

IMG_0796

IMG_0844

IMG_0847

Setelah itu gue lanjut nyelem lagi dong, kali ini sampai dikedalaman 21 meter tentunya dengan check point yang berbeda. Tempatnya yang ini lebih banyak terumbu karangnya, yah walaupun masih keruh sih airnya but at least gue bisa liat suasana bawah laut yang lain.

IMG_0170

???????????????????????????????

IMG_0153

???????????????????????????????

???????????????????????????????

???????????????????????????????

???????????????????????????????

 

???????????????????????????????

Udah capek, udah senang, udah nyelem, udah mantai, udah jelajah pulau, dan gue gak mau pulang dong… tapi harus pulang karena gue masih punya banyak itinerary yang harus dilakukan..

Dan besok jadwalnya untuk rafting :D nanti gue tulis tentang rafting di Sabah yah dihalaman berikutnya..

Well, buat gue Tunku Abdul Rahman Marine Park – Kota Kinabalu itu Taman Laut yang bersih.. kece.. tapi tetep indahnya Indahan Indonesia… yah mungkin karena pas gue dateng bawah lautnya lagi keruh kali yah.. tapi namanya di alam, gue mah seneng – seneng ajah :D

Thanks a bunch to Sabah Tourism Board and Exotic Adventure Sabah for arrange this great great adventure in Sabah :D

~abex~

Photo by : me, my dive instructor and my boss :D

Gunung Batur Tempat Keren Liat Sunrise di Bali

Hell-O Bali!

Mt. Batur from Kintamani Photo By Billy DJokosetio
Mt. Batur from Kintamani
Photo By Billy DJokosetio

Gue lagi kangen sama Bali, si travelmate lagi liburan di Bali yah tepatnya sih lagi ada acara keluarga. Well, okay lets go back to the point. Waktu itu November lalu, gue bareng Billy ngetrip ke Bali, rencananya sih kita mau explore Bali kalau bisa yah ke seluruh pelosoknya, tapi sayang 10 hari di Bali pun gak bisa membuat gue puas explore disana karena waktunya masih gak cukup. Yah gituh deh manusia, kalo masalah liburan, masalah uang gak pernah cukup #eeeeaaa

Perjalanan gue dimulai dari Denpasar tempat dimana gue tinggal, jam 7 malam gue berempat bergegas siap – siap untuk berangkat ke Gunung Batur yang berlokasi di Kabupaten Bangli – Bali. Kata orang sih jalurnya pendek dan hanya butuh waktu kurang dari 2 jam untuk sampai di puncak 1 gunung Batur. Gunung Batur juga terkenal dengan danau Baturnya yang bisa dinikmati dari Kintamani. Duh dulu gue pernah study tour pas SMIP ke Kintamani dan Cuma bisa liatin Danau dan Gunung Batur yang begitu indah, eh sekarang kesampaian dong buat trekking ke Gunung Batur.

sebagian kaldera gunung Batur
sebagian kaldera gunung Batur

Gunung Batur 1.717 mdpl juga salah satu gunung yang mempunyai kaldera terbesar didunia itu sih katanya Van Bemmelen pada tahun 1949 seorang ahli geologi asal Belanda. Kalderanya berukuran 13,8 x 10km very wikipedia yah gue gak tau pasti berapa ukurannya karena kemarin pas kesana, gue gak ada waktu buat ngukur kalderanya, tapi yang jelas kaldera gunung Batue emang luas banget,  gue bisa liat dari puncak gunung Baturnya.

IMG_0022

Setelah 3 jam melakukan perjalanan, akhirnya gue sampai juga di pos pendakian Gunung Agung, saat itu gue mau sewa guide tapi sayang, semua guide lagi pada tidur dan akhirnya gue memilih untuk percaya sama Wisnu dan Mbull yang emang aseli orang Bali dan udah pernah ke gunung Batur, entah kapan mereka terakhir kesana tapi yah gue sebagai tamu Cuma bisa ikut ajah. Aku mah apah atuh… :p

Tepat pukul 1.30 pagi, gue berempat mulai jalan menyusuri jalanan berpasir ditengah hutan, entah hutan atau kebon warga yang jelas gelaplah. Mbull lebih mempercayakan Wisnu untuk jadi penunjuk jalan, entah gimana kami sudah berjalan lebih dari 2 jam tapi belum ada tanda – tanda kehidupan kalau kami masuk kedaerah pegunungan. Sampai akhirnya Wisnu bilang “gue pusing, gue bingung jalurnya banyak berubah dan barulah kami sadar bahwa kami kesasar.

Gue ngakak sengakak ngakaknya karena ternyata si Wisnu abis minum dan agak sedikit teler makanya dia gak inget jalan, dan parahnya kami udah jalan 3 jam dan ngelewatin 3 punggunggan dan itu ternyata tempat banyak truk yang mengeruk pasir. OMG! Gue makin ngakak.. padahal sih mulai berasa panik tuh mana dingin banget lagi, sampai akhirnya si Mbull ngeliat ada pohon besar dan dia inget pernah istirahat di pohon besar itu, kami pun buka jalan dan menuju pohon besar dan bingo! Yes.. kami dapat jalur pendakian menuju Batur.

Gue dan rombongan melanjutkan perjalanan lagi, kali ini memang mulai terlihat jelas jalur Batur yang mulai terjal, tanah yang berdebu serta pasir mulai berasa membuat kerongkongan kami kering. Terus melanjutkan perjalanan, rasanya mau marah ke temen gue yang bilang jalur Batur gampang, iihh gampang dari Hongkong jalurnya nanjak dan ampun ga ada bonus. Dari atas kejauhan, gue melihat lampu kerlap kerlip headlamp satu rombongan, sepertinya ada rombongan lain yang mau mendaki. Gue liat mereka masih jauh, ah lumayan rombongan gue jadi rombongan pertama yang naik hari itu, tapi ternyata eng-ing-eng dalam waktu setengah jam rombongan itu sudah menyusul rombongan gue, and guess what? Mereka naik mobil dong sampai batas Pura, dan gue benar – benar sudah salah jalur menghabiskan waktu lebih dari 3 jam kesasar, dan mereka Cuma naik dalam waktu setengah jam dan pakai mobil… selamat yah bex!

and the sunrise from above Bali
and the sunrise from above Bali
View From The Top Of Mt. Batur
View From The Top Of Mt. Batur

Tapi pengalaman itu bikin gue ketawa – ketawa apalagi setelah terbayarkan sampai puncak Batur yang pemandangannya super duper keren! Sinar matahari perlahan mulai muncul dari ufuk timur, menghiasi awan – awan kecil yang bentuknya lucu kaya gula – gula kapas makanan gue waktu kecil. Pemandangan tepat di depan gue berdiri tegak Gunung Abang dan Sang Agung “Roof Top Of Bali” membayangi dibelakangnya. Gue beruntung bisa melihat Rinjani dari kejauhan sambil dadah – dadah dan bilang “hi bex, do you miss me?” sebulan lalu gue berdiri di atap Rinjani.

IMG_20140815_071224

IMG_1000

Pemandangan yang luar biasa indah pagi itu, kesasar dan lelah terbayar dengan Danau Batur yang mempunyai luas sekitar 16 km yang berada disekeliling, danau yang berbentuk bulan sabit itu menempati bagian tenggara kaldera, panjangnya sekitar 7,5 km dan lebar max nya 2,5 km, kelilingnya? Duh gue gak sempet kelilingin tapi kalau versi wiki sih sekitar 22 km.

Pos 1 Mt. Batur from the top
Pos 1 Mt. Batur from the top

Puncak gunung Batur ada 3, kali itu gue berada dipuncak 3. Begitupun dengan kawahnya. Batur merupakan gunung api aktif yang sudah meletus 26 kali. Pemandangannya disana luar biasa. Oiyah di gunung Batur terdapat Pura, umat Hindu di Bali masih menganggap Batur sebagai gunung suci untuk tempat sembayang. Di puncak Batur juga ada banyak warung loh, biasanya kalau week end warungnya buka menyajikan jajanan hangat seprti gorengan, mie rebus atau goreng, dan minuman hangat. Harganya yah begitulah, lumayan menguras dompet maklum saja yang berkunjung ke Batur rata – rata bule – bule yang lagi liburan.

 Si jahil yang lagi sibuk "ngurus anak" :p
Si jahil yang lagi sibuk “ngurus anak” :p

Di puncak Batur juga banyak banget monyet dan monyetnya cukup jahil suka merebut makanan, jadi yang bawa camera, handphone, makanan harus lebih ekstra hati – hati.

Well, yang jelas gue puas punya pengalaman seru di gunung Batur semuanya “4 jempol” deh. Makasih buat Mbull, Wisnu and Billy yang udah nemenin gue ke Batur.

Seperti yang gue bilang, lain kali kalau ke Bali silahkan coba sensasi baru dengan trekking bukan hanya main di pantai ajah, karena Bali mempunyai banyak keindahan dari ketinggian :)

gak lupa dong harus selfie sama si travelmate
gak lupa dong harus selfie sama si travelmate

IMG_1013

Ps : pas lagi ke Batur kalau bisa pakai masker / ruff /  buff untuk menutupi mulut dari debu tanah / pasir yang naik saat kita perjalanan turun. Basahkan sedikit buffnya agar bisa tetap bernafas dengan baik tanpa terkena debu yang bisa membahayakan pernafasan dan kesehatan.

~abex~

Bagaimana Sebuah Foto Bisa Merubah Hidup

       Welcome August!

Bakhtaphur

Banyak harapan yang ditanamkan bulan ini, banyak doa yang dinaikan dibulan ini. Semua bukan soal ulang tahun, namun soal mimpi yang hampir hancur karena sebuah musibah. Dan saya belajar banyak melalui hal yang bernama “musibah”

Tuhan mau saya beristirahat sejenak dari perjalanan kaki saya yang hobby mendaki gunung. Malam ini saya menerung dan melihat kembali apa yang saya sudah lakukan tahun lalu, pikiran saya berlalu menuju tempat dimana saya mempunyai banyak cerita dan mengawali semua perjalanan saya. Saya membuka folder foto yang bertuliskan “Nepal” they called it “Never Ending Peace And Love” such an amazing country that I’ve ever been.

Never Ending Peace And Love

Satu per satu foto membawa saya akan pengalaman yang luar biasa di Nepal. Saya klik lagi foto – foto yang bisa membuat saya tersenyum dan kagum karena hari itu saya dan tim adalah orang Indonesia yang berhasil menapaki kaki ini di ketinggian 5.700 (mdpl) di kawasan Langtang Himalaya. Puncak Yala menjadi satu bagian cerita berharga di dalam hidup saya.

Summit Attack Yala Peak 5700masl

Langtang Himal

Saya terdiam sedih, tangan saya mulai mengelus kaki saya dengan lembut sambil berkata dalam hati “lekaslah sembuh, saya sudah ingin berjalan kembali dan melihat indahnya dunia” . Air mata ini mengalir, saya tutup folder album Nepal dengan perasaan hancur.

I miss my feet to walk and see the beauty of the world

“apakah saya masih mempunyai harapan untuk berjalan dan mendaki gunung lagi melihat keindahan dunia dari ketinggian?”

Kecelakaan tiga bulan lalu, membuat kaki ini harus beristirahat. Satu pen dan 6 sekrup dipasang untuk menyambung kaki yang patah dan dislokasi. Saya masih bisa tersenyum ketika saya harus kehilangan jadwal perjalanan yang sudah saya atur selama beberapa bulan ini. Saya dan travelmate saya memang sudah berencana untuk mendaki gunung, menjelajah setiap keindahan dunia bahkan berencana untuk kembali ke Nepal dan berpetualang lagi ke Pegunungan Himalaya.

Ah sudahlah, sejenak saya mengubur semua mimpi dan semua rencana. Untuk apa? Hanya bikin mupeng dan makin ngenes karena tidak mungkin ngetrip pakai tongkat dengan kaki dibalut gips yang super berat ini *sambil ngelus – ngelus kaki* saya mengalihkan pikiran dengan bermain twitter. Saat itu saya sedang membaca tweet  seorang penulis terkenal bernama Trinity. Dia sedang menuliskan cerita tentang buku berikutnya yang akan segera dia release. Semua destinasi super yang dia pamerkan di twitter bikin saya terkagum – kagum, sampai dimana saya membaca tentang Peru, akh! Itu mimpi saya! Makin ngelus kaki namun makin penasaran ketika Trinity memamerkan sebuah video komersial dari pariwisata Peru, yah makin mupeng dong gue nya (dalam hati ngenes berguman).

Karena makin penasaran saya buka blog “The Naked Traveler” and Bingo! Yang saya dapatkan bukan cerita tentang Peru, Machu Picchu atau apalah melainkan sebuah poster Air Asia yang bertuliskan

[Adv] Kompetisi blog Air Asia berhadiah ke Nepal gratis!

 Saya mengamati setiap tulisannya, makin galau dan makin kacau rasanya. Namun kali ini bukan kehancuran hati yang menyebabkan saya galau membaca soal Nepal, bukan soal kesedihan hati yang sedang meratapi kaki yang masih belum bisa berjalan normal tanpa tongkat, tapi ini soal “bangkit” soal semangat yang tiba – tiba datang. Rasanya seperti ditampar waktu saya berpikir “akh! Mana bisa saya menulis? Pasti susah menang kalau ikutan lomba blog kompetisi kaya gini. Orang blog sendiri ajah masih carut marut berantakan”  makin berpikir kaya gitu, makin berasa ditampar berkali – kali sama malaikat yang sambil bilang “cemen lu, segitu doang? Nyerah? Kaki patah bukan alasan untuk gak bisa wujudkan mimpi woy”

Ah, masa saya nyerah? Saya merenung dan kembali lagi membuka album foto saya. Saya perhatikan kembali semua foto sambil dihantui tulisan Air Asia “pergi ke Nepal gratis – Nepal Gratis cyin – ke Nepal gretongan boooookkk” akh galau! Tiba -tiba telunjuk saya berhenti disalah satu foto yang diambil dari handphone butut,

Fly With Air Asia

“foto yang butuh banyak di edit karena blur, foto yang akhirnya membuat saya berpikir untuk menulis semua hal yang saya rasakan seperti saat ini, foto yang membuat saya berpikir bahwa perjalanan saya tidak akan berhenti disini hanya karena kaki yang patah, foto yang mengembalikan semangat saya yang sudah hampir sirna, foto yang membuat saya berpikir bahwa ini bukan soal kompetisi, namun soal memupuk kembali keberanian untuk membangun mimpi”

Well, you will not believe how that photo can change my mind, my broken mind.

Bimbang, kemudian hati saya berguman “bukankah penyeselan terbesar adalah ketika kita tidak mengambil kesempatan tersebut?” – take a chance now and just live like there’s no tomorrow my mind told me like that.

Entah bagaimana sebuah tulisan atau foto bisa merubah pemikiran seseorang, merubah sebuah pandangan dan mengembalikan semua harapan. Sounds like a bull? But its true, I feel it now. Seperti bangun dari tidur panjang, bangkit kembali dengan sebuah harapan.

“I miss to walk again and see the beauty of the world”

Ini memasuki bulan ketiga setelah pasca operasi pertama, dengan semangat saya bergegas menemui dokter karena hari ini dokter akan melepas gips saya. How happy me? Semua benar – benar awal yang baik, dan tentunya saya berharap yang baik untuk hari – hari kedepan. Dokter bilang bahwa saya harus bersiap untuk operasi kedua saya untuk melepas salah satu sekrup agar saya bisa kembali berjalan. Akh! Rasanya benar – benar gak sabar untuk menyambut hari operasi tersebut. Pertanyaan pertama yang saya lontarkan kepada dokter adalah “dok, kapan saya boleh naik gunung?” – dengan tersenyum manis dokter yang semasa mudanya juga suka mendaki gunung tersebut bilang “whenever your feet ready – yah kasih sebulan terapi kemudian bulan kedua kamu bisa mendaki lagi”

I miss hiking dok! – betapa senangnya saya mendengar berita itu, sampai hingga saya menulis semua itu kedalam tulisan, bahkan “words can’t express my feeling” perkataan dokter tersebut makin membuat saya semangat untuk menulis tulisan ini.

I will raise!

Bukan soal soal kompetisi lagi, melainkan ini soal berani menuliskan apa yang saya alami dan rasakan. Mungkin kedengarannya Lebay, tapi percayalah saat dalam keadaan sulit “harapan” lah yang bisa membuat kita kuat, begitupun dengan yang saya rasakan.

Seminggu lagi saya akan menjalani operasi kedua saya, dengan sedikit cemas namun penuh harapan saya akan menghadapi hari tersebut. Makin dekat waktu operasi, saya semakin rajin melihat foto – foto saya di Nepal dan saya berguman “I will be back someday, to catch another dream” (continue).

IMG02461-20130731-1600  IMG02463-20130731-1600