Tips Ala Anak Bebek : Memilih Teman Mendaki Gunung

Hell-O World,

tips-03

Gue lagi kangen banget nih naik gunung.. wondering naik gunung bareng travelmate, bareng emen – temen, ketawa – tawa, talking about those silly jokes and play around with them.. whooooaaa!!

Buat gue pribadi, gue lebih seneng mendaki gunung bareng dengan temen – temen atau sama si doy ((doy hahhahaha)).. Gue lebih prefer mendaki dengan tidak terlalu rame dalam 1 group, misal hanya berlima atau berenam biar genap hahhaha..kecuali kalo ada special occasion yang mengharuskna mendaki dengan banyak orang..

Alasannya, mungkin karena gue lebih seneng suasana tenang yang gak rame banget kalo pas di gunung.. :D

Oiyah selain itu juga, gue dilarang banget Trekking sendirian sama nyokap bokap gue.. ((sendirian banget??)) hahhahaa… dan gue lebih seneng nikmatin kebahagiaan di alam dengan dirinyaaa *eettjjiiiyyeeehhh…. I mean dengan temen-temen

Nah karena gue cukup pemilih untuk siapa yang akan menjadi travelmate atau teman trekking gue, berikut nih gue kasih #TipsAlaAnakBebek tentang memilih teman mendaki gunung, monggo si simak… cekibrooottt :

img-20150719-wa1046

1. Untuk pemula (kaya gue) pastikan elu pilih temen mendaki yang berpengalaman, yang tau medan, yang mengerti mendaki gunung.. jangan sampe begitu emergency, dia gak tau harus ngapain eh malah kabur ninggalin elu.. *ada beberapa case terjadi di gunung, temen nya lg hampir Hypo malah dibilang kesurupan, dan malah ditinggalin di tenda sendirian.. karena mereka gak tau harus apa dan gak ada pengalaman… Oh please .

2. Pastikan pilih temen jalan yg mau diajak berbagi, jangan cuma mau gratisan dan makan paling banyak.. masalah duit itu sensitif, dan masalah orang yang gak mau berbagi itu paling malesin, udah pelit, makan sendiri, ngemil gak bagi-bagi.. mau nya gratis lg.. duh.. *pengen disiram air keras hahahhaha..

img-20150719-wa1045

3. Cari temen yang mau diajak TEAM WORK, berbagi sama beban, dan bisa diajak jd team yang seru. jangan sampe elu doang yang bangun tenda, masak, cari air, eh dia malah enak-enakan modusin orang atau mungkin tidur ajah kerjaannya.. *kalo ada yang kaya gini, pastikan kalian bawa lem tikus, baygon atau obat pencahar sodorin ke dia… hehehe ✌✌

4. Pilih teman yang susah senang bareng gak akan ninggalin dibelakang.. minimal harus bisa saling support.. nguatin dan bukan yang jatuhin mental..

5. Ini penting, Kalo mau Modusin temen jalan nya, pastikan elu modus ke orang yang tepat, jangan sampe elu udah capek gendong dia ke puncak, bawain carrier kulkas 3 pintu punya dia, eeeh cinta malah ditolak… *peeerriiihh braaayyy periihhhh *emaapp :p

img-20150719-wa1044

  1. Cari teman yang gak pelit ilmu, ini juga kudu dicatet nih… perjalanan itu soal berbagi.. ilmu itu juga harus dibagi supaya bisa saling belajar dan bertukar pengalaman..
  2. Pilih teman yang mau bertanggung jawab jika ada sesuatu hal yang menimpa elu, minimal dia gak akan ninggalin elu di belakang lah.. *tapi bukan bertanggung jawab soal nganu loh yaaahh *__*
  3. Yang terakhir sebelum mencari teman jalan, pastikan berkaca dulu dengan diri sendiri, mau nuntut lebih tapi pastikan koreksi diri hehehe.. :)
img-20150719-wa1037
In frame : Pape – Dede – Ragil – Dee – Billy – Abex Photo 2014 – Mt. Papandayan

Kira-kira seperti itu Tips memilih teman mendaki, karena menurut gue tidak akan menyenangkan jika mendaki bareng dengan orang yang tidak sejalan… berbeda boleh tapi setidaknya jangan sampai merugikan :D

Selamat memilih teman mendaki.. oiyah Pastiin juga ada yang mau mendaki sama elu yah…. *eeehhh maap
Sekian dan terima pelukan hangat! 😜

PS. ini foto-foto lama saat pendakian ke Papandayan.. edisi kangen Trekking sama Dee! :D

Cheers

Abex

Advertisements

Tips Mendaki Gunung Untuk Kaum Srikandi

Hell-O Srikandi!

Srikandi Petualang

Gue punya tips nih buat kalian kaum Srikandi yang suka mendaki gunung, yah versi ini sih versi gue tapi tenang ajah yang jelas tidak akan menyesatkan kok :D

Gue emang bukan expert atau profesional, tapi untuk naik gunung minimal harus punya safety standard dan itu bisa dipelajarin dari mana ajah termasuk saat gue ikut pendidikan pencinta alam tapi yang di Barak Militer Rindam Jaya Condet. Kebayangkan! Makanya jangan nanya lagi kenapa betis dan tangan gue berotot :p

Okay, ini dia Tips Mendaki Gunung  Untuk Kaum Srikandi versi anak bebek cekiibbrroott :

IMG_1515

  1. Packing – Perlengkapan standard mendaki gunung
  • Kalau misalnya elu berangkat barengan sama satu grup dan ada cowonya, lu gak perlu repot – repot bawa tenda, karena beban packing cewe harus lebih ringan daripada cowo, jadi kasih tendanya ke cowo itu yah. Sharing beban dengan anggota grup lainnya.

Gimana kalo misalnya yang berangkat semuanya pewong alias cewe? Ya udah kalo gue sih simplenya akan sewa porter karena gue gak mau nyiksa diri gue dengan bawa beban yang melebihi porsi gue.

Gimana kalo gak ada uang sewa porter? | yah ga usah naik gunung, karena naik gunung itu mahal :D hehehhe.. kita bisa siasatin yaitu dengan bagi beban lagi ke temen – temen yang lain, dengan catatan perlengkapan pribadi sesuai safety harap dibawa sendiri. Dan silahkan rasakan nikmatnya menggendong tenda sendiri, trust me it hurts! *gue udah ngerasain cidera gara – gara bawa barang berat dan termasuk tenda didalam carrier gue :D

  • Bawa pribadi perlengkapan yang sesuai dengan kebutuhan, contohnya Sleeping Bag, Matras, P3K, Cemilan cepuluh cebelas, headlamp, baju/celana/kaoskaki/underwear untuk ganti, jacket, botol minum, kacamata, sunblock, etc etc >> check disini untuk “Perlengkapan Mendaki Gunung”

Inget perabotan lenong kaya kosmetik,make up gak perlu dibawa itu Cuma nambahin beban carrier ajah, karena sesungguhnya make up dan kosmetik tidaklah dibutuhkan dalam mendaki gunung. Hellow.. lu mau naik gunung atau mau fashion show..

Kenapa begitu? Karena memang gak penting, saat elu di SAR yang dicari bukan kotak make up lu… jadi sorry to say tapi kotak make up adalah hal yang gak penting :D

*mending kaya gunung, cantiknya alami tanpa ada polesan make up, lagian hari gini digunung dandan… hoooyy :D

  • Perlengkapan group itu panjang.. nanti ada session sendiri bisa diliat disini “Perlengkapan Mendaki Gunung Untuk Grup”
  • Inget, packing gak usah kegayaan pakai carrier 80-120 liter, kalian itu cewe membawa beban yang terlalu berat akan mempengaruhi tulang belakang dan bisa mengganggu rahim kita. Yah kecuali kalo elu ga pengen punya baby sih.. tapi honestly buat gue, liat cewe yang pake carrier tinggi – tinggi ituh basi banget! Ga ada keren – kerennya sama sekali.
  • Menurut gue ini yang paling penting, bawalah CD atau Underwear sesuai dengan kebutuhan, inget daerah V itu adalah daerah yang rawan terkena virus apalagi jika lembab karena gak ganti – ganti celana dalam, haduh mau jadi opo kowe nduukk.. jorok tau! Gue biar dekil gini, untuk daerah V gue harus jaga untuk tetap bersih, caranya either gue bawa pantyliner yang banyak atau sering ganti underwear. Ada loh cewe yang ganti underwear hanya 2 kali selama pendakian 4 hari. Aduuhh.. kebayang itu bau terasi, ikan asin dan segala jenisnya ada disana.
  1. Pilihlah Teman Mendaki Yang Bisa Dipercaya
Pilihlah Teman Mendaki Yang Bisa Dipercaya
Pilihlah Teman Mendaki Yang Bisa Dipercaya

Pilih – pilih juga teman mendaki, jangan mau kalau diajak mendaki sama cowo tapi tuh cowo gak nemenin jalan, malah nungguin di pos atau bahkan dia yang hanya nungguin di Puncak! Jangan! Kenapa gituh? Nah kalo misalnya elu kenapa – kenapa di jalan gimana? Sementara temen cowo lu yang harusnya bertanggung jawab nemenin lu selama di jalan lagi ongkang – ongkang kaki ngerokok di pos dan gak tau keberadaan lu? Think again!

Berjalanlah berdampingan, jangan terpisah dari rombongan
Berjalanlah berdampingan, jangan terpisah dari rombongan

Buat gue, siapa yang menjadi teman diperjalanan elu itu adalah yang terpenting selalin prosedur safety trekking. Karena buat gue seorang sahabat yang benar, tidak akan membiarkan sahabat / temannya jalan sendirian, apalagi elu cewe :D

  1. Dalam Pendakian
  • Jangan mau kalau ditinggalin sama teman mendaki, berjalanlah bersamaan
    Jangan mau kalau ditinggalin sama teman mendaki, berjalanlah bersamaan
  • Kalau bisa (buat gue sih ini wajib) perlengkapan mendaki pribadi harap dibawa sendiri, contohnya makanan, minuman, jacket, P3K, headlamp, sleeping bag dll kenapa? Ini untuk preventive kalau tiba – tiba lu terpisah dari grup atau ditinggalin temen cowo lu yang gak seberapah itu, sehingga lu masih bisa survive dengan menggunakan barang yang ada.
  • Mendaki gunung bukan ajangnya manja deh.. Manja boleh tapi secukupnya ajah, karena saat mendaki lebih banyak manja atau mengeluh itu tidak menghilangkan capek. Jadi tunjukin bahwa cewe juga bukan kaum yang manja dalam mendaki. Belajar mandiri sedikit, lu akan punya nilai plus kalau bisa mendirikan tenda sendiri apalagi kalau bisa masak duuuhhh ini jadi cewe idaman banget. Jangan mentang – mentang jadi seorang wanita terus maunya diprioritasin terus sehingga ga mau bantu temen – temen yang lain. Contoh nya yah, kalo temen cowo lu lagi ambil air, lu bisa bantu siapin masakan atau beresin tenda.. inget, cewe yang bisa diriin tenda, bisa masak, pinter packing trus pengetahuan tentang mendakinya pintar mereka itu adalah cewe yang NIKAH-ABLE banget loh :p
  • Kalau pas lagi mendaki terus lu ditinggalin sama pacar atau gebetan lu, mending putusin! Ngapain diajak pacaran kalau ngejagain lu saat mendaki gunung ajah gak bisa, apalagi ngejagain lu dalam rumah tangga #eeeaaa *inget tanggung jawab pacar itu besar, apalagi kalo dia yang ngajak dan dia yang minta izin sama orang tua lu, pacar macam apa yang ninggalin pacarnya dalam pendakian.
  • IMG_20140825_125553
    Pasangan yang baik adalah, pasangan yang akan selalu berjalan bersama pasanganannya, dan tidak akan meninggalkannya apalagi hanya menunggunya di pos atau di puncak :)
  • Dear Ladies! Jangan gede gengsi kalau lagi mendaki. Biasanya banyak cewe nih yang gengsian, padahal capek tapi karena tidak mau terlihat lemah oleh pasangannya, dia menutupi rasa lelahnya dengan jalan terus.. sampai pada akhirnya tepar sendiri dan nyusahin yang lain.

 Gue pernah naik bareng cowo dan cewe (couple) dan cewenya ga mau terlihat lemah, sampai akhirnya ngegas teruuuusss padahal dia udah kecapean, sang cowo Cuma ketawa – ketawa ajah, sampai tiba dimana cewenya drop dan sakit. Dan akhirnya nyusahin semua temen pendakiannya.  Cari perhatian sama pasangan itu gak perlu nyusahin atau nyakitin diri sendiri kok.

Karena Pendaki Gunung yang Hebat tidak dilihat dari kecepatan dia mendaki, melainkan dari Cara dia mendaki, Safety Procedure, Perlengkapan yang baik, bertanggung jawab dan mental yang tidak pantang menyerah :)

  1. Saat Menstruasi

Pas naik gunung tiba – tiba menstruasi? Tenang gak usah panik! Selow ajah lah.. itu adalah hal yang lazim terjadi. Jangan panik… kalau elu gak dateng bulan tuh baru panik :p

Tenang ngadepinnya dan baca tips gue disini “Jika Menstruasi Saat Mendaki Gunung, jangan panik!” baca Tips lengkap nya disni “Tips mendaki Gunung saat menstruasi”

Yang jelas, jagalah daerah kewanitaan kalian pada saat naik gunung. Jangan sampai pulang dari gunung malah dapet penyakit baru karena kalian tidak merawat miss V dengan baik. Inget mendaki gunung adalah kegiatan yang menuai banyak keringet, kebayang dong ketek ajah banyak keringet bisa bikin bau apalagi miss V yang tertutup.. inget loh itu “ASET MASA DEPAN” :D

  1. Catatan untuk Sang Arjuna

Dear Arjuna! Untuk menjadi seorang lelaki yang baik saat mendaki kalian mempunyai tanggung jawab yang besar untuk menjaga Srikandinya. Beberapa catatan dari gue nih :

  • Tolong ingatkan Srikandi kalian untuk tidak bawa beban yang berlebihan
  • Bilang Srikandinya tidak gak perlu pake carrier setinggi – tinggi kulkas, karena itu gak baik buat kesehatan tulang belakang dan dapat mempengaruhi rahim *masa depan tuh*
  • Jangan pernah meninggalkan kaum Srikandinya, karena berjalan bersamanya bisa menjadi bagian dari motivasi dan penyemangat untuk mentalnya
  • Latih lah Srikandi kalian untuk lebih mandiri
  • Ingetin Srikandi kalian, bahwa kecantikan alami itu lebih penting seperti gunung yang emang selalu cantik tanpa harus dipakein apapun.. jadi ingetin gak perlu bawa perabotan lenong kaya make up, karena sesungguhnya bedak, foundation, lipstick, eyeshadow, blush on, atau eyeliner itu sama sekali tidak berguna saat naik gunung, malah bikin nambah beban carrier
  • Selebihnya ingetin point – point yang gue sebutin diatas tuh.. penting :D
  • Tanggung jawab terpenting adalah, bawalah kembali Srikandi mu dengan selamat tanpa kurang suatu apapapun kepada keluarganya #tsaaaahhh *siapa tau dapet restu kawin :p
Oh iyah, jangan lupa bawa kembali turun sampah mu :)
Oh iyah, jangan lupa bawa kembali turun sampah mu :)

Well guys! Sekian celoteh gue, tips and tricks soal mendaki gunung untuk kaum Srikandi. Semoga bermanfaat yah.. yang baik diambil.. yang jelek yah biarin ajah.. yang tersinggung ya sudah :p

Inget! Jadi Srikandi pendaki Gunung itu harus pintar dan cermat! Bukan asal – asalan..  jadilah seorang pendaki gunung yang lebih mementingkan keselamatan, kesehatan dan kebersihan saat mendaki itu masuk dalam semua aspek yah :)

Oiyah.. dan yang terakhir yang paling penting adalah.. Hai Srikandi, berterimakasihlah kepada Arjuna mu dan temn – teman lainnya jika mereka sudah menjaga mu dari awal sampai akhir pendakian dan pulang dengan selamat.. #ttssaaaeelllaahh bahasa gue :D

Happy Safe Trekking Lads!

Photo by : Abex, Billy Djokosetio, Dede, Daniar

~abex~

Menstruasi Saat Naik Gunung? Jangan Panik, ini tips nya!

Menstruasi Saat Mendaki Gunung? Jangan Panik!

Gak Usah Bingung Kalo Menstruasi Saat Mendaki Gunung :)
Gak Usah Bingung Kalo Menstruasi Saat Mendaki Gunung :)

Dear Srikandi Petualang!

Beberapa waktu yang lalu ada beberapa cewe – cewe nanya ke gue “gimana sih kak kalau lagi naik gunung tiba – tiba “dapet”? bahkan ada juga cowo yang nanya hal yang sama “gimana kalo tiba-tiba dapet?” loh ini cowo yang aneh ahahaha, tapi maksudnya adalah gimana kalau tiba – tiba cewenya pas lagi naik gunung terus menstruasi? yah gue jawab santai “bagus dong, daripada telat dapet :p” kemudian dikeplak..

Tapi bukan itu problemnya, banyak banget kaum Srikandi yang bingung dan galau ketika “Pas naik gunung tiba – tiba menstruasi?” sekali lagi Tenang gak usah panik! Selow ajah lah.. itu adalah hal yang lazim terjadi. Jangan panik… kalau elu gak dateng bulan tuh baru panik :p  Dan kalau elu belum menstruasi juga, jangan tanya ke gue yah.. jangan! Bukan gue :p

6 kali naik gunung, dan 6 kalinya gue kedatangan tamu bulanan. Kalau bayanginnya tuh pasti ribet banget, tapi kalau dijalanin ternyata gak seribet itu kok  :)

Berikut ini gue mau sharing beberapa tips “jika sang tamu datang pada saat kita lagi mendaki gunung” Tentunya yang paling terpenting adalah preparation kalian sebelum naik gunung, standard perlengkapan mendaki gunung yang harus dibawa salah satunya adalah “pembalut” ini yang gak boleh lupa.

Silahkan dibaca tips berikut ini :

  • Bawa Pembalut ini penting, kalau memang kepepet dan lupa bawa, bisa pakai handuk bersih dan harus rajin mencuci dan menjemurnya. Ribet kan? Makanya wajib bawa pembalut.
  • Jika tiba – tiba tamu bulanan lu dateng pada saat yang gak tepat atau pada saat naik gunung, segeralah ganti pembalut, cari semak – semak dibalik pohon dan pakailah pembalut tersebut, inget jangan manja jangan suruh cowonya yang pakein bukan muhkrim :p
  • Jika pembalut terasa sudah penuh, yah cobalah untuk ganti lagi pembalutnya jangan sampai tembus karena bisa lebih ribet.
  • Jangan buang pembalut yang sudah kotor dengan sembarangan! JANGAN! Bungkus pembalut dengan tissue/kertas/koran kemudian bungkus dengan plastik lalu masukan ke dalam carrier. Di double kantong plastiknya juga ga apa – apa
  • Jangan buang pembalut bekas sembarangan atau disemak – semak juga apalagi nyuruh cowo elu yang buangin, JANGAN! dan tolong sampah pembalut tidak disimpan didalam lobang galian.. jangan menggali dan menyimpan sampah pembalut disitu, inget itu sampah pembalut bukan harta karun yang dikubur :p
  • Gak usah ngerasa sok jijik dengan pembalut sendiri karena itu udah jadi kodratnya, nikmatilah :)
  • Setelah sampai di campsite, usahakan untuk ganti kembali pembalut jangan malas apalagi sampai nunggu tembus
  • Sebelum tidur usahakan ganti lagi pembalutnya dan bersihin dulu yah miss V nya
  • Buatlah miss V sekering mungkin jangan sampai lembab pada saat menstruasi
  • Sehari bagusnya gantilah pembalut 3 – 4 kali
  • Cara ganti pembalut, sebelum mengganti pembalut dengan yang baru, cobalah untuk ambil tissue basah, atau bilas dengan air untuk bersihkan daerah miss V kita.
  • Untuk mencegah supaya gak tembus, biasanya gue pakai 2 atau pakai pembalut yang panjang dan bersayap
  • Kalau masih tembus juga, cobalah cari pembalut dari bahan gore-tex :p
  • Lakukan streching sebelum mendaki gunung jika lagi mens, ini bisa bantu mengurangi rasa sakit perut yang keram saat mens
  • Jika perut terasa keram karena menstruasi, gak perlu panik, itu adalah hal yang wajar, cobalah untuk tenang dan jika sudah enakan lakukanlah banyak gerakan atau teruslah berjalan. Cobalah alihkan sakit perut tersebut dengan melihat pemandangan sekitar atau cowo – cowo yang ada di grup lain, mungkin itu bisa membantu :p
  • Jangan minum obat/painkiller untuk ngurangin rasa sakit, efek painkiller tersebut bisa mengganggu perjalanan
  • Untuk mencegah supaya gak mens, bahkan ada temen gue yang minum pil penunda datang bulan, duh.. itu gak penting.. karena darah kotor itu harus tetap dibuang, bukan disimpen. Kaya tabungan ajah disimpen, dia kata bakalan berbunga kali yah :p
  • Istirahat yang cukup pada malam hari akan membuat badan lebih segar saat menstruasi

See! Menstruasi bukanlah halangan untuk mendaki gunung, asal pada gak males dan pada gak bikin ribet ajah. Inilah uniknya jadi perempuan, kenikmatan seorang wanita adalah ketika masih diberikan kesempatan untuk mestruasi didatengin tamu setiap bulan. Kalo tamunya gak datang kan pasti repot juga :p

Yang jelas, jagalah daerah kewanitaan kalian pada saat naik gunung. Jangan sampai pulang dari gunung malah dapet penyakit baru karena kalian tidak merawat miss V dengan baik. Inget mendaki gunung adalah kegiatan yang menuai banyak keringet, kebayang dong ketek ajah banyak keringet bisa bikin bau apalagi miss V yang tertutup.. inget loh itu “ASET MASA DEPAN” :D

Sekali lagi, dear kaum Srikandi yang terhormat.. ini sekalian kampanye untuk tidak membuang sampah “pembalut” disembarang tempat, apalagi di Gunung. selain pamali katanya, cobalah untuk melihat bahwa darah kotor atau najis tersebut berserakkan di jalur pendakian? oh, itu memalukan! inget itu bukan roti dengan selai tobeli, itu adalah sampah pribadi yang wajib dibawa turun.

Tulisan ini juga dibuat karena gue sedih banget liat masih banyak sampah pembalut yang bertaburan, waktu gue ke Semeru, ke Rinjani, bahkan di Gede juga masih banyak cewe – cewe yah yang jelas sih kaum perempuan pastinya yang buang pembalut tersebut dengan sembarangan. Gak mungkin kan laki – laki buang pembalut? :)

Bukan hanya pembalut, tapi semua sampah gak boleh dibuang sembarangan, di gunung, di kota dimanapun.. buanglah sampah pada tempatnya :D

So, mulai sekarang biasakan mendaki gunung dengan sehat.. persiapan yang baik akan membuat perjalanan mendaki gunung kita menjadi lebih nyaman dan seru!

Happy Safe Trekking Srikandi!

~abex~