Tips Ala Anak Bebek : Memilih Teman Mendaki Gunung

Hell-O World,

tips-03

Gue lagi kangen banget nih naik gunung.. wondering naik gunung bareng travelmate, bareng emen – temen, ketawa – tawa, talking about those silly jokes and play around with them.. whooooaaa!!

Buat gue pribadi, gue lebih seneng mendaki gunung bareng dengan temen – temen atau sama si doy ((doy hahhahaha)).. Gue lebih prefer mendaki dengan tidak terlalu rame dalam 1 group, misal hanya berlima atau berenam biar genap hahhaha..kecuali kalo ada special occasion yang mengharuskna mendaki dengan banyak orang..

Alasannya, mungkin karena gue lebih seneng suasana tenang yang gak rame banget kalo pas di gunung.. :D

Oiyah selain itu juga, gue dilarang banget Trekking sendirian sama nyokap bokap gue.. ((sendirian banget??)) hahhahaa… dan gue lebih seneng nikmatin kebahagiaan di alam dengan dirinyaaa *eettjjiiiyyeeehhh…. I mean dengan temen-temen

Nah karena gue cukup pemilih untuk siapa yang akan menjadi travelmate atau teman trekking gue, berikut nih gue kasih #TipsAlaAnakBebek tentang memilih teman mendaki gunung, monggo si simak… cekibrooottt :

img-20150719-wa1046

1. Untuk pemula (kaya gue) pastikan elu pilih temen mendaki yang berpengalaman, yang tau medan, yang mengerti mendaki gunung.. jangan sampe begitu emergency, dia gak tau harus ngapain eh malah kabur ninggalin elu.. *ada beberapa case terjadi di gunung, temen nya lg hampir Hypo malah dibilang kesurupan, dan malah ditinggalin di tenda sendirian.. karena mereka gak tau harus apa dan gak ada pengalaman… Oh please .

2. Pastikan pilih temen jalan yg mau diajak berbagi, jangan cuma mau gratisan dan makan paling banyak.. masalah duit itu sensitif, dan masalah orang yang gak mau berbagi itu paling malesin, udah pelit, makan sendiri, ngemil gak bagi-bagi.. mau nya gratis lg.. duh.. *pengen disiram air keras hahahhaha..

img-20150719-wa1045

3. Cari temen yang mau diajak TEAM WORK, berbagi sama beban, dan bisa diajak jd team yang seru. jangan sampe elu doang yang bangun tenda, masak, cari air, eh dia malah enak-enakan modusin orang atau mungkin tidur ajah kerjaannya.. *kalo ada yang kaya gini, pastikan kalian bawa lem tikus, baygon atau obat pencahar sodorin ke dia… hehehe ✌✌

4. Pilih teman yang susah senang bareng gak akan ninggalin dibelakang.. minimal harus bisa saling support.. nguatin dan bukan yang jatuhin mental..

5. Ini penting, Kalo mau Modusin temen jalan nya, pastikan elu modus ke orang yang tepat, jangan sampe elu udah capek gendong dia ke puncak, bawain carrier kulkas 3 pintu punya dia, eeeh cinta malah ditolak… *peeerriiihh braaayyy periihhhh *emaapp :p

img-20150719-wa1044

  1. Cari teman yang gak pelit ilmu, ini juga kudu dicatet nih… perjalanan itu soal berbagi.. ilmu itu juga harus dibagi supaya bisa saling belajar dan bertukar pengalaman..
  2. Pilih teman yang mau bertanggung jawab jika ada sesuatu hal yang menimpa elu, minimal dia gak akan ninggalin elu di belakang lah.. *tapi bukan bertanggung jawab soal nganu loh yaaahh *__*
  3. Yang terakhir sebelum mencari teman jalan, pastikan berkaca dulu dengan diri sendiri, mau nuntut lebih tapi pastikan koreksi diri hehehe.. :)
img-20150719-wa1037
In frame : Pape – Dede – Ragil – Dee – Billy – Abex Photo 2014 – Mt. Papandayan

Kira-kira seperti itu Tips memilih teman mendaki, karena menurut gue tidak akan menyenangkan jika mendaki bareng dengan orang yang tidak sejalan… berbeda boleh tapi setidaknya jangan sampai merugikan :D

Selamat memilih teman mendaki.. oiyah Pastiin juga ada yang mau mendaki sama elu yah…. *eeehhh maap
Sekian dan terima pelukan hangat! 😜

PS. ini foto-foto lama saat pendakian ke Papandayan.. edisi kangen Trekking sama Dee! :D

Cheers

Abex

Advertisements

New World

Hell-O World!!

Selamat 2017!

Selamat berganti Kalender. Harapan dan Doa yang terbaik untuk semuanya di tahun ini.

Yuhuuuu akhirnya mengudara lagi disini setelah belasan purnama gue lewati… hazeeekkk!! Gue kangen banget sama blog gue yang udah lama gue gak urusin karena sibuk mencari cinta yang hilang :D

Its really nice to be back here again, banyak banget perjalanan yang udah gue laluin selama tahun 2016 kemarin, tentunya banyak juga petualangan yang sudah gue lakukan dan membuat gue semakin kaya akan ilmu dan pengalaman. Gue akan ceritakan semua di sini.anakbebek-recovered

Kalo ditanya kenapa sih ngilang dari Blog? – gue gak ilang kok, Cuma memang lagi hectic banget dengna urusan kantor dan masih belum bisa manage antara ngurus blog dengan instagram secara barengan.. :D *sok iyah ajah! But seriously beberapa waktu yang lalu memang lagi banyak hal yg harus dikerjakan demi segenggam berlian dan sewa catering kawinan kan yak? Hahahhahaha.. *yg ini becanda

Anyway balik lagi ke blog ini yahhh…

TheClumsyDuck.com akan menampilkan beberapa hal yang berbeda, begitupun dengan beberapa hal baru tentang perjalanan gue dengan Travelmate gue @BillyDjokosetio di @Bekeper akan gue share disini, lengkap dong dengan link youtube terbaru gue.

bekeper-logo-black

YEAY!! Akhirnya 1 resolusi 2017 tercapai yaitu punya Channel perjalanan gue berdua dengan si doi :D link nya berikut : https://www.youtube.com/channel/UCazl7M9AlJvVzZR1XCFqMTA  Jangan lupa tonton dan subscribe yeesss!! Karena gue akan banyak posting video perjalanan, dengan tema :

 #Bekeper Journey : mengambil tema perjalanan gue dengan sang Travelmate Billy Djokosetio. Semua dikemas dalam bentuk vlog yg asyik dan ringan serta, semoga bisa memberikan pengetahuan seputar perjalanan yang kami sudah lalui

#AdventureDate : cerita tentang perjalanan kami dan orang – orang disekeliling kami, dalam #AdventureDate ini kami akan berkolaborasi dengan orang – orang keren. Petualangan ini akan menjadi cerita dan pengalaman untuk kami sendiri dan tentunya untuk orang – orang yang sudah mau jadi tamu special kami :D

#TipsAlaAnakBebek : nah kalo yang ini, special request dari temen – temen, Tips Ala Anak Bebek now is on Youtube. Semua Tips yang sudah dibagikan di Instagram akan gue share di Youtube. Semoga Tips ini bisa berguna buat semua penontonnya.

Gak muluk – muluk sih harapannya, semoga apa yang gue tulis, apa yang gue buat semoga menjadi karya yang bisa berguna untuk orang lain. Karena gue percaya, bahwa ilmu tidak akan berkembang kalau tidak dibagikan ke orang lain.

Happy Reading Folks!

Cheers

Abex yang lagi di Nepal yang sangat merindukan Mie Ayam Bakso, Rujak, Masakan Emak dan Blue Cozy Lala Land – My Room!

Gunung Batur Tempat Keren Liat Sunrise di Bali

Hell-O Bali!

Mt. Batur from Kintamani Photo By Billy DJokosetio
Mt. Batur from Kintamani
Photo By Billy DJokosetio

Gue lagi kangen sama Bali, si travelmate lagi liburan di Bali yah tepatnya sih lagi ada acara keluarga. Well, okay lets go back to the point. Waktu itu November lalu, gue bareng Billy ngetrip ke Bali, rencananya sih kita mau explore Bali kalau bisa yah ke seluruh pelosoknya, tapi sayang 10 hari di Bali pun gak bisa membuat gue puas explore disana karena waktunya masih gak cukup. Yah gituh deh manusia, kalo masalah liburan, masalah uang gak pernah cukup #eeeeaaa

Perjalanan gue dimulai dari Denpasar tempat dimana gue tinggal, jam 7 malam gue berempat bergegas siap – siap untuk berangkat ke Gunung Batur yang berlokasi di Kabupaten Bangli – Bali. Kata orang sih jalurnya pendek dan hanya butuh waktu kurang dari 2 jam untuk sampai di puncak 1 gunung Batur. Gunung Batur juga terkenal dengan danau Baturnya yang bisa dinikmati dari Kintamani. Duh dulu gue pernah study tour pas SMIP ke Kintamani dan Cuma bisa liatin Danau dan Gunung Batur yang begitu indah, eh sekarang kesampaian dong buat trekking ke Gunung Batur.

sebagian kaldera gunung Batur
sebagian kaldera gunung Batur

Gunung Batur 1.717 mdpl juga salah satu gunung yang mempunyai kaldera terbesar didunia itu sih katanya Van Bemmelen pada tahun 1949 seorang ahli geologi asal Belanda. Kalderanya berukuran 13,8 x 10km very wikipedia yah gue gak tau pasti berapa ukurannya karena kemarin pas kesana, gue gak ada waktu buat ngukur kalderanya, tapi yang jelas kaldera gunung Batue emang luas banget,  gue bisa liat dari puncak gunung Baturnya.

IMG_0022

Setelah 3 jam melakukan perjalanan, akhirnya gue sampai juga di pos pendakian Gunung Agung, saat itu gue mau sewa guide tapi sayang, semua guide lagi pada tidur dan akhirnya gue memilih untuk percaya sama Wisnu dan Mbull yang emang aseli orang Bali dan udah pernah ke gunung Batur, entah kapan mereka terakhir kesana tapi yah gue sebagai tamu Cuma bisa ikut ajah. Aku mah apah atuh… :p

Tepat pukul 1.30 pagi, gue berempat mulai jalan menyusuri jalanan berpasir ditengah hutan, entah hutan atau kebon warga yang jelas gelaplah. Mbull lebih mempercayakan Wisnu untuk jadi penunjuk jalan, entah gimana kami sudah berjalan lebih dari 2 jam tapi belum ada tanda – tanda kehidupan kalau kami masuk kedaerah pegunungan. Sampai akhirnya Wisnu bilang “gue pusing, gue bingung jalurnya banyak berubah dan barulah kami sadar bahwa kami kesasar.

Gue ngakak sengakak ngakaknya karena ternyata si Wisnu abis minum dan agak sedikit teler makanya dia gak inget jalan, dan parahnya kami udah jalan 3 jam dan ngelewatin 3 punggunggan dan itu ternyata tempat banyak truk yang mengeruk pasir. OMG! Gue makin ngakak.. padahal sih mulai berasa panik tuh mana dingin banget lagi, sampai akhirnya si Mbull ngeliat ada pohon besar dan dia inget pernah istirahat di pohon besar itu, kami pun buka jalan dan menuju pohon besar dan bingo! Yes.. kami dapat jalur pendakian menuju Batur.

Gue dan rombongan melanjutkan perjalanan lagi, kali ini memang mulai terlihat jelas jalur Batur yang mulai terjal, tanah yang berdebu serta pasir mulai berasa membuat kerongkongan kami kering. Terus melanjutkan perjalanan, rasanya mau marah ke temen gue yang bilang jalur Batur gampang, iihh gampang dari Hongkong jalurnya nanjak dan ampun ga ada bonus. Dari atas kejauhan, gue melihat lampu kerlap kerlip headlamp satu rombongan, sepertinya ada rombongan lain yang mau mendaki. Gue liat mereka masih jauh, ah lumayan rombongan gue jadi rombongan pertama yang naik hari itu, tapi ternyata eng-ing-eng dalam waktu setengah jam rombongan itu sudah menyusul rombongan gue, and guess what? Mereka naik mobil dong sampai batas Pura, dan gue benar – benar sudah salah jalur menghabiskan waktu lebih dari 3 jam kesasar, dan mereka Cuma naik dalam waktu setengah jam dan pakai mobil… selamat yah bex!

and the sunrise from above Bali
and the sunrise from above Bali
View From The Top Of Mt. Batur
View From The Top Of Mt. Batur

Tapi pengalaman itu bikin gue ketawa – ketawa apalagi setelah terbayarkan sampai puncak Batur yang pemandangannya super duper keren! Sinar matahari perlahan mulai muncul dari ufuk timur, menghiasi awan – awan kecil yang bentuknya lucu kaya gula – gula kapas makanan gue waktu kecil. Pemandangan tepat di depan gue berdiri tegak Gunung Abang dan Sang Agung “Roof Top Of Bali” membayangi dibelakangnya. Gue beruntung bisa melihat Rinjani dari kejauhan sambil dadah – dadah dan bilang “hi bex, do you miss me?” sebulan lalu gue berdiri di atap Rinjani.

IMG_20140815_071224

IMG_1000

Pemandangan yang luar biasa indah pagi itu, kesasar dan lelah terbayar dengan Danau Batur yang mempunyai luas sekitar 16 km yang berada disekeliling, danau yang berbentuk bulan sabit itu menempati bagian tenggara kaldera, panjangnya sekitar 7,5 km dan lebar max nya 2,5 km, kelilingnya? Duh gue gak sempet kelilingin tapi kalau versi wiki sih sekitar 22 km.

Pos 1 Mt. Batur from the top
Pos 1 Mt. Batur from the top

Puncak gunung Batur ada 3, kali itu gue berada dipuncak 3. Begitupun dengan kawahnya. Batur merupakan gunung api aktif yang sudah meletus 26 kali. Pemandangannya disana luar biasa. Oiyah di gunung Batur terdapat Pura, umat Hindu di Bali masih menganggap Batur sebagai gunung suci untuk tempat sembayang. Di puncak Batur juga ada banyak warung loh, biasanya kalau week end warungnya buka menyajikan jajanan hangat seprti gorengan, mie rebus atau goreng, dan minuman hangat. Harganya yah begitulah, lumayan menguras dompet maklum saja yang berkunjung ke Batur rata – rata bule – bule yang lagi liburan.

 Si jahil yang lagi sibuk "ngurus anak" :p
Si jahil yang lagi sibuk “ngurus anak” :p

Di puncak Batur juga banyak banget monyet dan monyetnya cukup jahil suka merebut makanan, jadi yang bawa camera, handphone, makanan harus lebih ekstra hati – hati.

Well, yang jelas gue puas punya pengalaman seru di gunung Batur semuanya “4 jempol” deh. Makasih buat Mbull, Wisnu and Billy yang udah nemenin gue ke Batur.

Seperti yang gue bilang, lain kali kalau ke Bali silahkan coba sensasi baru dengan trekking bukan hanya main di pantai ajah, karena Bali mempunyai banyak keindahan dari ketinggian :)

gak lupa dong harus selfie sama si travelmate
gak lupa dong harus selfie sama si travelmate

IMG_1013

Ps : pas lagi ke Batur kalau bisa pakai masker / ruff /  buff untuk menutupi mulut dari debu tanah / pasir yang naik saat kita perjalanan turun. Basahkan sedikit buffnya agar bisa tetap bernafas dengan baik tanpa terkena debu yang bisa membahayakan pernafasan dan kesehatan.

~abex~

Pesta Demokrasi Rakyat 2014

Finally!! 9 July 2014 hari yang ditunggu – tunggu datang juga. Setelah sebulan hampir muak dengan postingan kampungan, black campaign bahkan social media penuh dengan fitnah dan aksi saling ngata – ngatain calon presidennya. Entah kenapa, kedua kubu saling menjatuhka. Beberapa diantaranya bersaing dengan cara yang keji dan kampungan dengan menyebarkan fitnah, that’s why saya berharap untuk segera datang tanggal 9 July 2014, agar aksi saling menghujat segera berakhir. Padahal tanpa mereka sadar, kedua caprest yang mereka kata – katain dan mereka fitnah adalah orang yang akan menjadi pemimpinnya.

Banyak juga rakyat yang semangat dan antusias untuk berkampanye, sebagian mereka melakukan hal yang positif tapi sebagian  dari mereka juga banyak yang melakukan black campaign. Hari ini mereka yang mengaku cinta Indonesia, mereka yang mengaku ingin perubahan, berbondong – bondong pergi ke TPS untuk mengambil bagian menjadi warga negara yang baik. Mereka datang untuk memilih wakil rakyat untuk memimpin Indonesia. Ada juga dari mereka yang mengaku Golput, karna tidak tertarik dengan pesta demokrasi. Namun berbeda dengan saya, saya ingin memilih karna suara saya akan membantu menentukan perubahan untuk bangsa saya. Saya mengaku cinta Indonesia, tentu saja saya akan malu jika saya golput :)

Walaupun harus susah menuju ke TPS, saya tetap bersemangat untuk datang dan menjadi bagian dalam pesta demokrasi ini. Maklum, dengan cidera kaki ini dan dengan bantuan tongkat untuk berjalan ini memang membuat pergerakan tubuh saya ini menjadi agak sulit, namun saya tetap semangat untuk “nyoblos”. Sesampainya di TPS, saya tersenyum karena petugas TPS begitu sibuk bermain handphone (ada 3 orang, yang 1 lagi melamun, yang 2 main handphone), dengan susah saya menaiki tangga sendiri dan menuju ke tempat pencoblosan. Sejenak saya menundukan kepala, kemudian berdoa..

Buat saya, siapapun yang nantinya akan jadi presiden Indonesia.. Semoga bisa menjalani tugas negara dengan penuh hikmat dan kebijaksanaan.. Semoga diberikan kesehatan dan kekuatan yang baik.. Semoga presiden terpilih bisa menjalankan amanat raksat dan berjuang demi kepentingan rakyat, negara dan bangsa Indonesia.. Semoga mereka tidak mementingkan kepentingan pribadi, partai atau koalisi apapun yang ada dibelakangnya.. Semoga siapapun yang jadi Presiden Indonesia, mereka menepati JANJI-JANJI mereka dimasa kampanye.. amin!

Terimakasih Tuhan saya masih diberikan kesempatan untuk menjadi bagian dari pesta demokrasi rakyat Indonesia ini.. terimakasih saya masih dikasih kesempatan untuk memillih siapa yang akan menjadi pemimpin Indonesia. :)

5 menit di TPS menentukan 5 tahun nasib bangsa Indonesia :)

I vote for Indonesia