Keren!! Liat “Blue Fire” di Kawah Ijen

Hell-O Banyuwangi!

Ijen

Kalo dateng ke Banyuwangi gak lengkap kalo gak dateng dan liat salah satu fenomena alam yang terjadi di Gunung Indonesia. Buat gue sih ini benar – benar pengalaman yang menyenangkan sekaligus gak akan gue lupain ketika hampir mati tapi masih bisa ketawa – ketawa, waktu gue dateng berkunjung ke Gunung Ijen untuk melihat indahnya Kawah Ijen dan Blue Fire.

Gunung Ijen memang bukan seperti gunung lain yang dipenuhi hutan tropis atau gunung tinggi yang harus didaki berhari – hari, namun gunung ini mempunyai keistimewaan tersendiri yaitu kawahnya yang hijau dan blue firenya. Gunung Ijen ini terletak di Banyuwangi – Jawa Timur, namun untuk kesana bisa juga via Bondowoso, jalur pendakiannya sudah dibuka seperti jalanan biasa karena memang jalur tersebut digunakan oleh penduduk sekitar yang mengumpulkan Balerang.

Sore itu dengan kebelet pipis akhirnya gue sampe juga di salah satu Hotel di daerah Sempol, desa kecil yang gue bilang sangat nyaman, udaranya sejuk, masih asri dan orang – orangnya ramah banget. Gue jalan sama Bekeper ke Ijen, Rani, Obe dan Cemoonnkk kita lebih memilih untuk bawa kendaraan agar waktunya lebih bebas. Sore itu kabut begitu cepet turun, baru foto – foto dan lagi nemenin si Cemoonnkk bikin timelapse eh Sempol sudah tertutup kabut. Tapi gue suka banget suasananya…

Gue dan temen – temen memang mau lebih awal mendaki Gunung Ijen untuk melihat yang namanya “Blue Fire” atau “api biru” bukan api biru yang ada di kompor gas sih, tapi ini salah satu fenomena alam yang terjadi alami bukan juga karena gas elpiji yah :D. Di kawasan Sempol kalau sudah malam agak susah untuk cari makanan, akhirnya gue dan temen – temen memutuskan untuk jalan turun ke desa kecil, desa yang benar – benar tentram banget, dipenuhi rumah mungil yang didepannya pasti ada kebun kecil, bahkan di kebun tersebut selain bunga – bunga ditanamin juga sayuran dan daun bawang, duh ini gak mau rugi banget yak hehehe.. tapi bagus sih, gue demen banget liatnya asri banget.

Tibalah gue dan temen – temen di sebuah rumah kecil yang katanya si Rani jualan Bakso yang enak, dan benar ajah si Ibu menghampiri dan bilang kalo baksonya udah abis, karena gue udah kepengen banget makan bakso akhirnya kita ngubek – ngubek desa tersebut untuk cari tukang bakso. Dan Bingo! Dapet dong bakso nya… dingin – dingin makan bakso such a great idea! Nomnomnomnomnom..

Abis kenyang isi perut gue nikmatin malam dengan cara yang lain di belakang hotel, well bagian ini juga gak akan terlupakan, tapi gue gak akan certain disini hehehehe…

Belum puas tidur, gue dan temen – temen udah harus bangun dong dan siap – siap berangkat ke Paltuding – pintu masuk Ijen. Mata masih kriyep – kriyep tapi yah demi deh demi liat sesuatu yang indah, gue mah bela – belain bangun pagi. Registrasi masuk ke Kawah Ijen Cuma Rp. 2.000/orang Gila muraahh banget gue bilang sih apalagi kalau bisa ngeliat keindahan alam yang luar biasa, terlalu murah.

Gue mulai perjalanan mendaki jalanan yang terus menanjak, sambil ngantuk, sambil merem tapi tetep jalan, sambil mimpi tapi gak sambil ngiler.. gue nikmatin dinginnya malam mendaki Gunung Ijen. Gue start mendaki tepat pukul 2.30 pagi, memang kalau mau liat blue fire kita harus berangkat lebih awal karena blue fire hanya ada saat keadaan masih gelap.

ijen

Setelah berjalan sekitar 2 jam ditemani cahaya bulan yang cantik, akhirnya gue dan temen – temen sampe juga di pelataran tanah dimana banyak banget orang yang berhenti disitu, sekedar istirahat, atau foto – foto, begitu juga banyak penambang balerang yang sudah mondar – mandir memakai obor membawa bongkahan balerang berbentuk seperti batu. Itu adalah salah satu yang menarik dari Ijen, banyak warga yang menjadi penambang balerang, sebagian mereka menarwarkan balerang yang sudah dibentuk menjadi boneka, bebek – bebekan, tempat sabun dan lain – lain.

Ijen
Penambang Belerang

Di tempat pemberentian terdapat sign board yang mengatakan bahwa tidak dianjurkan untuk turun kebawah dan jika terjadi apa – apa bukan menjadi tanggung jawab pengelola, dan yeap gue melihat banyak cahaya dari headlamp yang perlahan berjalan menuju satu sudut penuh dengan asap, dan yeap itulah tempat blue fire. Setelah berdiskusi sejenak, gue dan temen – temen akhirnya mutusin untuk turun kebawah, berbekal masker dan mulailah turun mendekati bibir danau kawah Ijen untuk melihat Blue Fire.

Batas Aman Pendakian
Batas Aman Pendakian

Turun menjadi hal yang sulit karena banyak pijakan batu yang gak stabil, sehingga gampang banget orang cidera ankle atau keseleo jatuh. Makanya berkunjung ke Ijen jangan disepelein, tetep harus pakai sepatu trekking agar terhindar dari cidera kaki. Jacket tebal juga wajib bawa karena disana dingin banget, terus siapkan masker karena bau belerang yang sangat menyengat, dan jangan lupa juga minuman yang banyak dan makanan harus juga dibawa.

Blue Fire Ijen
Blue Fire Ijen

Akhirnya gue sampai juga di satu tempat dekat batu besar dimana gue bisa melihat Blue Fire dari dekat, ya ampunnnnnnn!!! Itu indah banget!!!! Bangeeeettt… keterlaluan deh indahnya, gue sampe bingung mau bilang apa akh! Tuhan itu hebat, bisa captain yang kaya begini di Indonesia, Tuhan itu keren! Semesta dibentuk begitu indahnya dan dengan segala fenomenanya. Bersyukur gue jadi orang Indonesia yang negaranya punya kekayaan alam yang banyak banget.

Ijen - Blue Fire
Tiba – Tiba angin bertiup dan  asap belerang berbalik arah 

Masih menikmati indahnya blue fire dan baru mau turun ke bibir kawah, tiba – tiba angin berbalik, asap balerang pun otomatis ikut berbalik arah kearah pengunjung, sehingga banyak banget pengunjung yang berlarian menyelamatkan diri, termasuk gue dan temen – temen. Rani menarik tangan gue, sementara Obe dan Cemoonnkk memastikan bahwa gue sudah dalam keadaan aman, maklum gue gak bisa lari karena pernah cidera tulang belakang. Rani masih menarik tangan gue untuk naik keatas sampai batas aman, namun asap seolah – olah mengejar kita semua, bahkan sudah banyak yang batuk – batuk karena gak tahan dengan asap yang begitu menyengat. Jelas asap tersebut berbahaya karena bisa membakar paru – paru, dan gue pun mulai gak tahan.. mata perih, dada mulai sesak.

Gue harus bertahan, gue basahkan masker dan gue lapis lagi dengan shawl untuk menutupi mulut dan hidung, sampai tiba dimana ada seorang guide yang gue rasa sih dia mulai kasihan liat gue sehingga dia memberikan masker respirator nya untuk gue dan akhirnya gue bisa bernafas (sedikit) lega lagi sambil tetap naik ke batas aman pengunjung. Gue memastikan bahwa Cemoonnkk, Rani dan Obe dalam keadaan baik – baik ajah.

Selamat dari "maut" masih bisa ketawa - ketawa
Selamat dari “maut” masih bisa ketawa – ketawa

Are you okay guys? Kata gue, Obe jawab “Anjrit hampir mati kita” dan Cemoonnkk pun nyamber bilang “gilaaaaakk” Rani ketawa ngeliat dua laki – laki ini yang masih bisa ketawa – ketawa padahal udah mau mati karena menghirup asap / gas beracun. Gue gak akan lupain hari ini, gilaaaakkk bener – bener gilaaakkk… konyol banget sih. Yah emang ini salah kita karena ngeberaniin diri kebawah, padahal tidak dianjurkan untuk turun. Namun nasi sudah menjadi lontong yang penting kita udah selamat dan udah ada ditempat aman menjauh – jauh dari asap.

Asap sudah pergi, mari kita photo - photo
Asap sudah pergi, mari kita photo – photo

Untung saat itu matahari sudah meninggi jadi gue masih bisa liat jalan untuk sampai diatas. Akh! Pokoknya what an experience! Ahahahahahah.. *tetep ketawa walaupun hampir metong! Setelah istirahat, gue dan temen – temen mutusin untuk pulang dan tentunya yah gak lupa dong harus photo – photo dulu bikin sebuah cerita dan kenangan disini. Kenangan yang gak akan kami lupakan berempat. Tapi disitulah gue ngerasa senang, karena gue mempunyai temen – temen yang peduli sama teman satu sama lain.

???????????????????????????????

IMG_2081

IMG_2186

Mereka adalah bukan yang egois mementingkan diri sendiri.. Mereka bukanlah bagian yang lebih menyelamatkan diri sendiri… Mereka bukanlah yang meninggalkan teman perjalanannya disaat lagi susah.. Mereka adalah orang – orang yang lebih memilih bersama dalam keadaan apapun, dan mereka menyebutnya “persahabatan”

We-fie!
We-fie!

~abex~

Photo by Abex & Billy Djokosetio

Advertisements