Gunung Galunggung – Si Gagah Dari Tasik

Hell-O Tasikmalaya!

Pintu Masuk Kawasan Wisata Gunung Galunggung
Pintu Masuk Kawasan Wisata Gunung Galunggung

Ada apa sih di Tasik? Gue bilang sih ada banyak!! Banyak yang bisa didatengin.. salah satunya yang akan gue certain adalah Gunung Galunggung. Kenapa Gunung Galunggung? Banyak orang melupakan wisata alam yang mempunyai cerita bersejarah ini. Mungkin karena gunung yang sudah berubah menjadi taman wisata dengan jalur trekking berupa tangga jadi beberapa orang menganggap bahwa Galunggung adalah tempat wisata/tempat main bukan tempat trekking atau tempat camping.

Galunggung

Padahal menurut gue Gunung Galunggung tuh punya pemandangan yang tssaaakkkeeepppss banget. Gue sama temen – temen Bekeper menjadikan Galunggung sebagai salah satu tujuan “west Java road trip” karena menurut gue Gunung Galunggung itu menarik banget untuk di explore lebih jauh.

Tinggi Galunggung sendiri adalah 2.167 meter diatas permukaan laut, letaknya 17km dari Tasikmalaya. Gue bilang sih akses menuju Galunggung tidak terlalu ribet kok dan pemandangan sepanjang jalan tuuhhh indahhh banget! Entah kenapa kalau yang hijau – hujau kaya liat sawah, sungai itu senang banget feels like home >> yaahh namanya juga anak bebek kan? :p

Letusan Gunung Galunggung itu tercatat dalam sejarah loh. Letusan tahun 1982 bulan May dan berakhir di 1983, selama 9 bulan bulan Galunggung bergemuruh. Kejadian itu tentu saja menjadi catatan sejarah buat Indonesia terutama warga Tasikmalaya. 22 desa bahkan ditinggalkan karena debu yang bertaburan dengan waktu yang cukup lama. Bahkan Om Iwan Fals sampai bikin lagu tentang Galunggung, ini cuplikan liriknya :

Oh Tuhan, Apakah kau dengar?..Jerit umatmu..Diselah tebalnya debu
Oh Tuhan, Adakah kau murung?Melihat beribu wajah berkabung.. Disisa gelegar Galunggung
Oh Tuhan, Tamatkan saja.. Cerita pembantaian orang desa..Yang jelas hidup tak manja
Oh Tuhan, Katanya engkau maha bijaksana..Tolong Galunggung pindahkan ke kota..Dimana tempat segala macam dosa

Letusan Galunggung memang cukup hebat, tapi gak banyak orang tau. Om gue pernah cerita saat beliau lagi trekking ke Gunung Gede, tiba – tiba beliau dengar dentuman keras dan seketika Jawa Barat dipenuhi awan hitam selama beberapa hari. Wuuuiiihh kaya film – film star wars yaahh atau Armagedon, tapi gue yakin kalau gue udah ada di tahun itu, gue pasti juga udah ketakutan liat kejadian kaya gituh.

IMG_0060

Well, ini bukan pertama kali gue ke Gunung Galunggung, tapi entah kenapa gue gak pernah bosan, pokoknya kalau yang berbau alam gue selalu gak bosan deh :D Gunung Galunggung dikelola oleh Perhutani waktu gue kesana tiket masuknya per orang Rp. 3000 dan untuk mobil sekitar Rp. 20.000. Abis sarapan iseng di warung yang ada dibawah kaki gunung Galunggung ini gue dan temen – temen segera memulai pendakian. Oiyah temen – temen gue tuh tergila – gila sama bakwan yang dijual diwarung situ, ini sih gak penting tapi kalian harus tau bahwa dikaki tangga Galunggung banyak banget warung yang jual cemilan cepuluh cebelas.. Begitupun ketika sampai di bibir kawah diatas, banyak banget warung makanan. Tapi warung – warung tersebut hanya buka pada saat week end ajah, kalo hari biasa Cuma sedikit yang buka.

Warung disekitar Galunggung
Warung disekitar Galunggung
Selamat Menikmati 620 Anak Tangga :)
Selamat Menikmati 620 Anak Tangga :)

Pas udah siap, gue mulai nelen ludah lagi.. senyam senyum liat anak tangga yang berjumlah 620 anak tangga terebut. Gilaaakkk tangga ini lebih banyak dibandingkan yang di Bromo, yah begitulah naik gunung “kalau mau liat keindahan yang luar biasa dari atas sana, penderitaan dan jalan yang dilalui juga sebanding :p”

Rani mulai berlari menyusuri tangga, Obe mulai menapaki satu persatu anak tangga dengan nafas yang mulai tersenggal – senggal.. sementara gue dan Cemmoonnkk jalan begitu pelaaaaaaaaaaaaaannn nyurusuin satu – per satu anak tangga, dengan berdalih “ambil photo” gue stay cool bergaya seolah olah gak cape, padahal nafas gue udah diujung.. nafas senin – kamis ahahaha.. seketika Obe ketawain gue karena muka gue mulai merah dengan ketahuan nafas lagi mau putus :p

Nafas hampir putus.. dan akhirnya berhasil lewat 620 anak tangga
Nafas hampir putus.. dan akhirnya berhasil lewat 620 anak tangga

Yahhh gituh deh naik gunung bareng Bekeper tuh seru, banyak becanda.. sampe – sampe gak berasa kalau kita sudah memasuki anak tangga terakhir… wait??? Wait?? APAAAAA??? GAK BERASA???? GAK BERASA DARI HONGKONG NAFAS GUE UDAH KAYA IKAN MASKOKI DITARO DITANAH GINI.. :))))

Pemandangan dari Galunggung
Pemandangan dari Galunggung
IMG_0030 (2)
Bekeper in Mt. Galunggung

Tiba dibibir kawah Galunggung kami semua disajikan dengan pemandangan hijau yang bagus dan masih asri banget. Kota Tasikmalaya terlihat damai dari atas Galunggung. Pendakian pun harus berhenti disitu karena memang jalur gunung Galunggung untuk masuk ke puncak atau ke hutannya tidak pernah dibuka, yah infonya sih pernah ada beberapa mahasiswa dan orang – orang yang mencoba untuk mencari jalur dna mendaki ke puncak Galunggung tapi sayang mereka hilang gak pernah ditemukan. Vegetasi Galunggung memang cukup padat banget, gak ada terlihat jalur sama sekali. Bahkan tidak terlihat puncak Galunggung yang mana. Rata – rata wisatawan yang berkunjung kesini hanya ingin menikmati kawah yang sudah berubah menjadi danau berwarna hijau tersebut.

IMG_3650
Kawah Galunggung

???????????????????????????????

Sebenernya bisa turun ke Danau, tapi tidak dianjurkan walaupun masih banyak orang yang camping di bibir danau tersebut. Udah puas foto – foto, gue ngajakin temen – temen untuk melempar batu ke danau/kawah tersebut konon katanya sejauh apapun kita lempar batu ke kawah/danau tersebut, batu tersebut tidak akan sampai kebawah/permukaan danau. Menarik bukan? Gue dan temen – temen coba berkali – kali dan hasilnya pun sama. Batunya entah hilang kemana.. ahahahhaa what a magic right?

Itulah sebabnya masyarakat sekitar kaki gunung Galunggung masih percaya tentang hal mistik dan tentang “kehidupan lain” di Gunung Galunggung. Well, if you know what I mean :)

Oiyah dikaki gunung Galunggung juga menyajikan banyak wisata cipanas atau pemandian air panas yang berasal dari mata air pegunungan asli. Tapi inget makin rendah ambil kolam pemandiannya, makin dingin juga airnya dan makin banyak juga “jejak – jejak” bekas orang lainnya hahahhahaa.. :p ppppssssttt

Dan satu lagi yang harus disiapkan untuk mendaki gunung Galunggung adalah “Jangan lupa persiapkan mental untuk nurunin 620 anak tangga lagi untuk pulang” perjalanan belum selesai.. hiikkss :(

Gue berharap ada flying fox yang bisa langsung naik dari atas dan langsung sampe ke bawah dengan bantuan flying fox..

~abex~

All photo belong to : Abex & Billy Djokosetio

Advertisements

Pesona Gunung Papandayan

Hell-O Garut!

Mt. Papandayan
Mt. Papandayan

Enaknya cerita tentang apa yah? Oh kayanya gue lagi kepengen bahas soal “Papandayan” deh. Kenapa harus Papandayan? Yang pertama Papandayan tuh gunung yang paling gak ngebosenin, yah semua gunung sih gak ngebosenin, tapi Papandayan itu punya banyak pemandangan yang indah – indah banget, yang kedua, gue kangen naik gunung nah karena kaki gue cidera jadi gunung yang paling memungkinkan untuk di daki adalah yah Papandayan karena dekat dan medan yang tidak terlalu berat, yang ketiga, yah suka suka gue dong mau nulis tentang apa, yang mau nuliskan gue – hiraukan! :p

Papandayan terletak di Garut, Gunung dengan tinggi 2622mdpl ini memang menjadi gunung favorit pendaki yang berdomisili di Jawa Barat, karena medan yang tidak terlalu berat untuk sampai camp site, kemudian pemandangannya kereeennnnn banget!!! Ada hutan mati, kawah, sungai warna warni, ada padang edelweis, dan edelweis disini itu wanginya beda dengan yang ada di tempat lain.

IMG_0229

Kali ini gue jalan bareng sama “Bekeper” kita emang plan untuk road trip bawa mobil sendiri dan bertualang ke daerah Jawa Barat. Well Papandayan is first destination. Setelah 5 jam nyetir sampai pantat tepos, akhirnya sampai juga gue dan temen – temen di Cisurupan Garut tapi sayang sekali perjalanan gue belum berakhir, biasanya para pendaki yang dateng ke Papandayan harus menyewa pick up atau ojek untuk diantar sampai ke Base Camp gunung Papandayan, maklum jalanan untuk keatas memang cukup sulit dan jalannya penuh dengan batu dan berlubang. Siap – siap digoyang deh kalau jalan kesana. Kami memilih untuk tetep nyetir dan bawa mobil sampai ke Base Camp, duh goyangannya ngalahin naik bajaj.

Foto dulu dong sebelum start trekking
Foto dulu dong sebelum start trekking

Tiba di Base Camp gue sudah ditunggu oleh guide, karena memang sengaja kami memakai jasa guide untuk mendapatkan informasi sebanyak mungkin tentang Gunung Papandayan, yah ceritanya sih ngetrip sekalian belajar. Hampir pukul 5 sore, setelah melakukan registrasi, gue dan team bergegas memulai pendakian. Gak lupa dong untuk foto dulu sebelum jalan. Cuaca kali itu berkabut, dan hari itu Papandayan sepi cuuuyy!! Cuma rombongan gue doang yang naik, yah jelas ajah gue naik hari Rabu disaat orang – orang lagi pada sibuk kerja dan sibuk nikmatin macetnya kota Jakarta :p

Perjlananan penuh dengan kabut itu ditempuh dalam waktu kurang lebih 2 jam untuk sampai di Camp Site pondok Salada. Gue kurang begitu suka sih naik gunung malam hari, tapi karena ini ngejar waktu yah jadi apa boleh buat. Dengan peralatan lengkap dan membawa 2 orang guide sekitar pukul 6.30 kami tiba di camp site Pondok Salada. Enaknya di Papandayan, sumber air dekat dan ga repot untuk masalah air. Sementara Obe dan Rani sibuk berkutak katik mendirikan tenda, gue dan Billy sibuk menyiapkan makan malam. Kali ini gue masak “ayam asam manis pake nanas, sup jagung, brokoli saus jamur dan tentunya pake nasi putih”  inget di gunung ga ada restaurant jadikanlah camping lu tuh menyenangkan bukan dengan Cuma makan mie doang :p gue sebisa mungkin selalu menyediakan menu yang sehat, karena tubuh kita butuh asupan makanan yang kaya akan karbo dan vitamin supaya tetep fit saat melanjutkan perjalanan lagi.

Masak - masak
Masak – masak

Setelah menikmati sajian makan malam, sayang malam itu langit tertutup kabut jadi gak bisa deh bikin timelapse bintang. Dan malam itu dingin banget. Kabut menyelimuti malam kami, dan dinginnya Papandayan menemani kami terlelap sampai pagi.

IMG_3762

Its sunrise time, pagi – pagi buta Obe udah bangunin buat ngeliat sunrise, duh emang sih paling malas dibangunin untuk liat sunrise karena gue bukan sunrise atau sunset hunter. Well, berhubung tempat liat sunrisenya Cuma jalan sekitar 15 menit, gue bangun deh. Dan gue mau liat kaya apa sih sunrise di Papandayan, dan ternyata kereeeennnn banget! Bayangan segitiga sempurna dari gunung Cikuray terlihat jelas, dan matahari bersembunyi dari baliknya. Lambat namun pasti naik ke permukaan awan dan mulai merona. Ah pagi itu memang indah, ga nyesel deh bangun pagi!

Sunris Mt. Papandayan
Sunrise Mt. Papandayan

Setelah sunrise, gue dan temen – temen siapin sarapan berbagi tugas yang lain bongkar tenda dan seperti biasa gue dan Billy urusan di dapur buat masak. Kali ini gue bikin menu sarapan “beef burger” jadi kata siapa anak gunung Cuma makan indomie sama kornet doang? :D di gunung semua bisa dikreasikan asal ada niat, sekali lagi badan ini butuh asupan makanan yang benar.

IMG_0169

Menu Breakfast ala Bekeper
Menu Breakfast ala Bekeper

???????????????????????????????

Sambil nikmatin burger, minum teh hangat, disajikan pemandangan hijau hutan Papandayan, bunga edelweis yang semerbak dan matahari pagi yang bersahabat. Sambil ngobrol santai sama sahabat, akh! Nikmat banget rasanya hari itu di Papandayan serasa dunia milik kami berempat doang karena memang tidak ada satupun orang disana kecuali kami dan guide.

Breakfast Time!
Breakfast Time!

Tepat pukul 8.30 gue dan temen – temen lanjutin perjalanan ke Tegal Alun, kenapa gak muncak? Papandayan memang punya puncak, tapi jarang ada yang bisa tembus kesana, jalur yang sulit dan beresiko membuat pendakian ke Puncak tidak dianjurkan, jadi gue dan temen – temen mau main – main ke Tegal Alun dimana disana ada keindahan lain dari Papandayan.

Hutan Mati Gunung Papandayan
Hutan Mati Gunung Papandayan
Dead Forest  Photo by Billy Djokosetio
Dead Forest
Photo by Billy Djokosetio

Menuju Tegal Alun, kita melewati “hutan mati” hutan ini begitu mistis apalagi kalau sudah tertutup kabut, batang – batang pohon yang kering menghitam membuat suasana jadi “creepy” tapi exotic banget.. keren lah, liat sendiri fotonya :)

Hutan Mati
Hutan Mati

???????????????????????????????

Jalur ke Tegal Alun, nanjaaakkk mulu ga adanya matinya lumayan nyium – nyium dengkul lah. Tapi setelah sampai di Tegal Alun, semua lelah, semua keringet, terbayarkan dengan pemandangan hamparan bunga edelweis yang indah banget.. wanginya berbeda dengan yang lain.. bentuk bongkahan pohonnya juga beda dari gunung lain, disini lebih rimbun. Tegal Alun luas banget, tapi pihak Base Camp Papandayan membuat peraturan untuk tidak bermalam / ngecamp di Tegal Alun. Alasannya sih karena sulitnya prosedur evakuasi jika terjadi gempa atau tiba – tiba aktif, dan di Tegal Alun anginnya juga lebih kencang karena daerahnya terbuka.

Edelweis Tegal Alun
Edelweis Tegal Alun
Tegal Alun
Tegal Alun
Tegal Alun
Tegal Alun
Bunga Abadi Edelweis dilarang di petik apalagi dibawa pulang!
Bunga Abadi Edelweis dilarang di petik apalagi dibawa pulang!

Puas menikmati Tegal Alun, waktunya turun dan balik ke base camp. Perjalanan menuju base camp, kami ngelewatin kawah Papandayan yang memang berada disepanjang jalur sebelum hutan mati. Bau gas belerang sangat menyengat. Disana juga kita bisa menikmati aktibitas volcano volcano kecil yang menyemburkan asap dan air yang mendidih. Yah lumayan lah kalo nyelupin tangan kesitu bisa jadu Sop Tulang :p

IMG_0440

IMG_0442 (2)

IMG_0382

 

Papandayan emang keren deh, semua jalurnya menyajikan pemandangan yang kece membahana WOWnya tiada tara. Emang bener kata Obe, Papandayan akan selalu dirindukan, dan gak akan pernah bosen untuk selalu datang lagi.

IMG_0216

Terimakasih Papandayan, rupamu begitu menawan, indahmu selalu dikenang, hutan matimu selalu dirindu, pesonamu selalu dinantikan :D

Mau liat video keren Papandayan? silahkan klik link ini http://www.youtube.com/watch?v=RxJsKOz59eE :D

for more video please click this link Happy Watching!

Jangan lupa yah untuk safety trekking dan bawa turun kembali sampahmu! :)

Edelweis Trekking Of Mt. Pangrango

Edelweis Trekking Of Mt. Pangrango

Entrance Gate
Entrance Gate

Siapa yang gak kenal pegunungan paling rame kalo week end dan long week end ini? Taman Nasional yang jaraknya cukup dekat dari Jakarta, yeap apalagi kalau bukan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango. Untuk kedua kalinya dalam tahun ini setelah (masih) gak kapok cidera angkel di Gn. Slamet, gue memutuskan untuk mendaki gunung lagi. Gue memang jarang kapok untuk urusan yang satu ini, gimana pun capek nya mendaki, menapaki tanjakan yang miringnya minta ampun, bahkan udah jatuh berkali-kali pun saat turun gunung, gue masih bilang “gak kapok” kalo diajak mendaki gunung lagi J (nyokap gue bilang “ini yang namanya ndablek” :p) Paling sang Ibu bilang lagi “mau berapa banyak luka dan koreng di kaki kamu wahai anak perempuan ku satu-satu nya?” hhehehe yang ini terkesan lebay.. but its true…

Si Gagah Pangrango
Si Gagah Pangrango

Akhirnya gue memulai perjalanan gue lagi, Taman Nasional Gede Pangrango terletak di tiga kabupaten yaitu Bogor, Cianjur dan Sukabumi. Taman Nasional ini mempunyai sejarah penting di Indonesia, ditetapkan sebagai Taman Nasional pada tahun 1980, inilah cikal bakal Taman Nasional di Indonesia. Luasnya lebih dari 21.000 ha. Taman Nasional ini diselimuti oleh hutan hujan tropis khas Indonesia. 14 tahun yang lalu, gunung inilah yang pertama kali dikenalkan oleh Papa gue.. saat itu gue mendaki Gunung Gede dan jelas belum ada jembatan yang di paving, atau shelter – shelter yang bagus seperti saat ini. Bahkan, masih sangat sepi pengunjung saat itu.

Kenangan itu akan gue ulangi saat ini.. okay, setelah 2 jam perjalanan menuju base camp Cibodas akhirnya tiba juga di kaki gunung Gede Pangrango. Udara khas puncak menyambut gue saat itu.. brrrrr dingin.. and I love it! Sebelum mendaki ke satu gunung, gue membiasakan diri untuk menginap di daerah yang dekat dengan kaki gunung tersebut, ngapain? Gue berpikiran bahwa itu berguna untuk aklimatisasi. Suhu badan gue akan terbiasa dengan suhu keadaan sekitar, serta pernafasan gue pun akan terbiasa dengan ketinggian daerah sekitar, dengan demikian itu akan mempermudah gue dalam pendakian.

Packing done! Bagian yang paling gue suka ketika packing.. double check dalam packing itu perlu, memilah mana barang yang harus dibawa ke pendakian juga perlu. Tentu saja kulkas dan televisi gak perlu dibawa :)  setelah selesai semua, waktunya beristirahat. Biasakan untuk mendapatkan istirahat yang full dan maksimal sebelum memulai pendakian, agar esok hari badan kita lebih fit dan segar.

Setelah melakukan registrasi,pagi itu gue bergegas untuk memulai pendakian ditemani seorang guide yang sudah berkompeten gue mulai meniti perjalanan.  Banyak yang berubah dari tempat ini, jalanan TNGP yang sudah rapih, semua di paving dengan batu dan tentu ini jadi PR banget pas turun nanti. Aroma khas hutan  tropis mulai tercium ketika memasuki Pos 2, pos dibangun dengan rapih oleh petugas TNGP, namun sayang banyak pos yang di coret-coret dan kotor. Seperti biasa, mengotori gunung sudah menjadi issue besar di kalangan pencinta alam, entah siapa yang melakukannya,namun yang pasti buat gue “orang yang mengotori alam, mereka lebih rendah dari sampah tersebut”

Istirahat dan action

Anyway, perjalanpun gue lanjutkan. Sudah hampir 3 jam gue berjalan, dan tibalah di Pos bernama Kandang Badak, disini gue beristirahat untuk dan mulai mengisi persediaan air. Merasakan kembali segarnya air pegunungan asli itu sangat menyenangkan rasanya bikin ketagihan. Namun sayang, beberapa sumber mata air di gunung ini sudah tercemar dengan sampah yang dibuang sembarangan oleh pengunjung, sehingga tidak bisa diminum langsung. Selesai break, gue melanjutkan perjalanan lagi, and yes the trek just begun kata guide gue. Gue tanya “kenapa kang?” sambil senyam senyum dia menjawab “yah nanti rasain ajah yah sensasi trail nya gunung Pangrango kaya gimana” gue mulai menerawang, kira – kira jalur seperti apa yang akan gue hadapi. Anyway gue tetep harus hadapi kan masa mau nangis di tengah hutan? Hehehehee…

Jalur mulai sedikit menanjak dan terhalang oleh batang – batang pohon yang tumbang, oh well.. “welcome to Pangrango” ini dia nih jalurnya.. all the way up.. belum lagi terkadang harus membungkukan badan atau memanjat batang pohon untuk melewati jalur yang tertutup oleh batang pohon lumayan gede, yang kalo kejedot bikin keleyengan lah.. bener ajah abis itu kepala gue kejedot gara – gara gak fokus karna ngeliatin jalur yang mulai gokil nanjaknya.

Hasil temuan di jalan

Satu per satu tanjakan mulai dilalui dong dan yeap itu bikin dengkul gue lemes tapi gue seneng. Itulah naik gunung, walaupun capek masih ajah terusin jalan J hari itu Pangrango cukup ramai, banyak pendaki yang turun dan banyak juga yang naik. Sudah 5 jam gue berjalan dan yes ini lama banget, fisik ini mulai berubah seiring jalannya umur ahahahhaa.. padahal gue masih sembilan belas loh.. (((sembilan belas))) entah berapa tahun yang lalu :p

Tepat pukul 4 sore gue tiba di Puncak Pangrango, Puji Syukur gue panjatkan untuk Tuhan karna gue berhasil menginjakan kaki ini di ketinggian 3.019 mdpl. Ah senangnya! Perjalanan belum selesai, setelah puas bercengkrama dengan Puncak Pangrango, gue mulai bergegas meninggalkan dataran kedua tertinggi di Jawa Barat itu, karna gue harus segera menuju campsite sebelum hari gelap. Jarak dari Puncak ke campsite cukup dekat hanya sekitar 10-15 menit jalurnya pun sudah menurun, jadi bisa lebih santai.

Gunung Gede dari Puncak Pangrango

15 menit kemudia tibalah gue di satu tempat dengan hamparan bunga edelweis yang sedang merekah, setiap sudut menyampaikan keindahan abadi di dalam satu lembah. Tersimpan banyak misteri dan cerita tentang salah satu cendikiawan yang sangat mencintai tempat ini Alm. Soe Hok Gie. Gak salah kalo Soe Hok Gie jatuh cinta dengan tempat ini, karna tempat ini memang benar – benar indah, mereka menyebutnya “Mandalawangi” tempat dimana hamparan Edelweis akan memanjakan mata namun tidak untuk disentuh.

???????????????????????????????

“ada dimana keindahan akan selalu terpancar tanpa harus dimiliki atau disentuh, hanya untuk dilihat dan disimpan didalam kenangan”

Mata ini masih takjub, setelah beres – beres dan taro semua perlengkapan hiking di tenda, gue mulai coba berjalan menyusuri setiap sudut Mandalawangi. Sore itu cerah, sinar merah sang surya yang hampir tenggelam membuat suasana syahdu di lembah itu. Gue berhenti sejenak dan tertuju pada satu batu nisan, dan oh.. gue tau tulisan ini, gue tau nama – nama ini. Nama yang tertera di nisan tersebut memang tidak asing buat gue – mereka adalah senior – senior gue yang sudah meninggal yang tergabung di organisasi pencinta alam yang gue ikuti. Gue membersihkannya dan mengusap lembut nisan tersebut seiring menyampaikan doa untuk sang pencipta. Nisan ini memang sengaja dipasang di Pangrango untuk mengenang senior – senior gue yang sudah meninggal sebagai tanda pengabdian meraka di alam, dan mereka telah kembali ke alam.

Ziarah ke Senior - Senior Tramp

Ziarah ke Senior – Senior Tramp

Bulu kuduk ini mulai merinding, gue tersenyum dan mulai kembali melanjutkan jalan sore gue ke satu sudut dimana penuh dengan lautan awan yang membalut matahari yang sudah mulai tenggelam. Akh! Sunset yang indah di Lembah Mandalawangi. Gue bisa melihat gunung Salak di seberang sana, sungguh pemandangan yang jarang sekali terjadi apalagi di kota, ga ada yang kaya gini hehehee..

???????????????????????????????

I love the View

Malam mulai menghampiri, kerlip bintang ditengah cerahnya langit saat itu menambah kelengkapan cerita bahagia gue tentang pendakian hari itu. Mandalawangi akan selalu dikenang, akan selalu dirindukan..

Hamparan tenda dengan cahaya kelap kelip malam itu menyiratkan sejuta cerita bagi masing – masing pendaki yang datang hari ini di Lembah Mandalawangi. Sama seperti yang gue rasakan, kembali ke alam, ke rumah gue. Kabut mulai datang menyelimuti tempat itu, suhu pun mulai semakin turun, sampai di angka 2 deraja celcius. Jelas bulan July sudah termasuk musim kering di Indonesia, panas yang ada akan membakar kulit lu, dan dingin yang datang akan menusuk kulit lu hingga ke dalam tulang.

Malam itu gue hampir tidak bisa tidur karna udara yang terlalu dingin, angin malam itu bermain disekitaran lembah menyusup ke sela – sela tenda, gaduh dan riuh. Setidaknya gue tau, saat itu gue tidak sendiri :)

Bunga Abadi

Mandalawangi akan selalu jadi kisah perjalanan pertama gue ketika gue memulai semuanya kembali..

Tempat dimana penuh dengan kedamaian, dengan ketenangan dibalut kabut ditengah keheningan..