Kenapa Harus Ke Baluran?

Hell-O Situbondo!

Taman Nasional Baluran
Taman Nasional Baluran

Mungkin dari semua rangkaian perjalanan gue di Jawa Timur, bagian Baluran lah yang paling epic! I mean, gue ngerasain seru banget petualangan kali ini, naik turun angkot, transfer bus, numpang mobil sama ranger Taman Nasional, bahkan sampai numpang naik truk kayu yang gak dikenal. Belum lagi saking penasaran sama Baluran, gue dan temen – temen sampe bela – belain extend tinggal disana. Perjlananan 8 Jam di jalan dari Malang jadi gak sia – sia kalau sudah sampai di Baluran.

Bus goes to Baluran
Mungkin Mereka Lelah :D
Numpang Truk Kayu to Baluran
Numpang Truk Kayu to Baluran

Sore – sore gue, Rani, Obe dan Cemoonnkk akhirnya sampai juga di pintu masuk Baluran, dengan muka dekil, bawa barang banyak kaya TKI pulang kampung. Senangnya ketika gue dan teman – teman dapet tumpangan dari petugas Taman Nasional Baluran. Yah jelas dapet, wong Rani adalah anak salah satu Kepala Taman Nasional di Indonesia ppssssttt hehehehe.. Gue dan temen – temen tiba di homestay udah malam malam, sebelumnya kami sempet berhenti untuk melihat kegiatan malam hari hewan – hewan yang ada di Baluran. Kita sempet naik rumah pohon atau Pos Pemantau untuk ngintipin banteng – banteng yang lagi mandi – mandi unyuu… *yakkalleee ngintip*

Taman Nasional Baluran

Kami memilih homestay di Bama yang letaknya dipinggir Pantai Bama terdiri dari satu rumah dan beberapa kamar, tidak terlalu baik maintenancenya namun okaylah untuk beristirahat harganya dipatok sekitar Rp. 250.000 – Rp. 350.000 per rumah. Sementara di Bekol depan Padang Sabana terdapat juga homestay dengan banyak kamar. Seneng banget bisa sampai disini, gue dan temen – temen langsung menuju rumah makan di Bama dan memang hanya itu yang buka. Dan disitu Soto Ayamnya eeennndddeeessss bingiittss! Believe it or not 3 hari gue di Baluran, siang – malam gue makannya Cuma Soto Ayam ahahahhahaa..

Pantai Bama Baluran

Malam begitu cepat berlalu, gue dan temen – temen sempat menghabiskan waktu dengan main “cap sah” akh! Akhirnya dong gue bisa main kartu juga setelah berguru sama mereka walaupun yah tetep gue kalah mulu.

“kalian akan tau siapa yang asyik diajak jadi sahabat pada saat melakukan “perjalanan” – Trust me, teman yang asyik adalah teman yang bisa diajak gila bareng saat ngetrip”

Planningnya sih mau liat sunrise dan lari pagi, tapi apa dikata malam berganti pagi begitu cepat sementara tidur belum puas dan pagi hari kami disambut hujan deras menderu – deru doonnngg. Malas gerak, masing – masing dari kami Cuma bangun dan pindah ngumpul disatu kamar ngeliatin hujan dari balik jendela sambil tarik selimut. Kasur ini begitu posesif saat hujan tiba, bahkan guling dan bantal pun gak akan mau ditinggalin sama gue x__x. Pemandangan kamar gue adalah pantai Bama yang sedang dipenuhi tenyom (baca : monyet) yang lagi sibuk cari makanan sambil nungguin si Obe kayanya buat ngajak main :p aseli monyetnya banyak banget dan lumayan pada nakal – nakal, semoga ajah semalam tuh monyet gak menyelinap masuk ke kamar gue :D.

Hujannya gak berhenti doooong sampai siang, jadi sepanjang pagi kami berempat Cuma leyeh – leyeh main kartu, makan, tidur, makan lagi, leyeh – leyeh lagi dan begitu seterusnya hingga perut kami pada membuncit XD. Setelah makan siang, akhirnya Tuhan mendengarkan doa kami, hujan berhenti dan berganti menjadi panas terik, sekitar jam 2an gue dan temen – temen mutusin untuk explore Baluran ke Savana Bekol.

Baluran

Savana Bekol adalah salah satu highlight di Baluran, terhampar padang yang luas dan dipenuhi banyak satwa liat, ada Banteng, Rusa, Merak, dan dulu katanya binatang di Baluran itu jauh lebih banyak lagi, namun sayang, populasi mereka semakin berkurang karena tamaknya manusia. Bahkan populasi Banteng yang tersisa saat ini hanya tinggal 26 saja (Nov ’13). Duh miris deh…

Baluran

Kawasan Taman Nasional Baluran terletak di Kecamatan Banyuputih, Kabupaten Situbondo, Provinsi Jawa Timur. ketinggian tempat 0 – 1.247 mdpl, luasnya mencapai 25.000 ha. Di tengah kawasan ini terdapat Gunung Baluran. Kombinasi pemandangan disini gue bilang epic! Cantik banget.. ada Pantai, Hutan Mangrove, Sabana, Gunung, serta Hutan Tropis. Belum lagi bawah laut di Baluran – Pantai Bama itu juga gak kalah kecehnya.. tapi sayang waktu gue kesana, gue gak bisa snorkeling atau diving karena cuacanya yang lagi gak bersahabat..

Baluran

Hamparan luas padang savanna ini memang membuat Taman Nasional Baluran dikenal dengan sebutan Africa Van Java. Kata orang sih Africa nya Jawa karena memang seperti berada di Afrika *eh tapi emang Afika kaya gimana yak? Gue sendiri belum pernah ke Afrika. Tapi yang jelas Baluran mirip lah walaupun gak ada binatang Jerapah, Gajah atau Singa yang berkeliaran di padang savananya. Gue bilang sih mungkin dulu ada tapi udah pada punah, dan lagian ngeri juga kalau ada binatang – binatang itu berkeliaran, nanti bisa – bisa gue jadi santapan singa atau macan lagi :p kalo jadi santapan kamu sih gak apa – apah.. #eeeaaa

Baluran

baluran

Seperti biasa gue menghabiskan waktu dengan jalan – jalan sekitar, foto – foto dan bikin dokumentasi. Setelah puas narsis – narsisan, Rani dan Obe mutusin untuk jogging kembali ke Homestay sementara gue sih sama Cemoonnkk lebih memilih jalan kaki sambil foto – foto. Eh gak deh, waktu itu gue naik motor dianterin sama Fira & Yossie anak – anak sekolah perhutanan yang lagi magang di Baluran. Soalnya lumayan juga loh jalan kaki ke Pantai Bama butuh waktu sekitar kurang lebih satu jam *belum kalau pakai foto – foto :p

Baluran

Hari itu gue kurang beruntung karena cuaca mendung dan kami semua gak dapet pemandangan binatang yang berkeliaran. Balik ke homestay dan ngelanjutin petualangan ke hutan mangrove, hutan yang sudah ditata dengan jembatan untuk mengelilingi nya, dan terdapat pondokan untuk menikmati laut lepas, ah indah banget. Tempat ini emang bagus! Kaya akan wisata alamnya…

Hutan Mangrove - TN Baluran
Hutan Mangrove – TN Baluran

Puas berenang dan main air di hutan mangrove, Rani dan Obe ngajakin lanjut lagi dengan main “sea kayaking” well, gue sih bukan pecinta kayak but its FUN! Seru banget main kayak di laut. Apalagi bagian yang mengerikan adalah kalau pas perahu kayaknya mau terbalik.. whooaaaa.. tapi gue dan Cemoonnkk gak pakai Pelampung dong, karena kami bisa berenang sementara Obe dan Rani pakai pelampung erat – erat ahahhaa, mereka boleh jago lari, tapi kalau di air, gue dan Cemmoonnkk masih lebih unggul :p

Pantai Bama Baluran

Baluran

Belum puas main kayak, tiba – tiba hujan dan petir mulai turun dan kami berempat mulai kocar kacir mendayung untuk menepi. Gue dan Cemoonnkk sudah sampai duluan sementara dari kejauhan gue liat Rani jatuh terbalik dari kayak, sentak gue dan Cemoonnkkk ngakak ketawa. Setelah semuanya menepi, kami berempat mengulang masa kecil dengan main hujan – hujanan ahahaha.. ini bukan masa kecil yang kurang bahagia, tapi masa kecil yang terlalu cepat berlalu.

Taman Nasional Baluran

Hari itu benar – benar fun banget, sampai akhirnya gue dan temen – temen mutusin untuk extend satu hari lagi. Dan benar saja, extend satu hari adalah ide yang tepat karena kami bisa juga ngerasain Baluran dengan hari yang cerah, hewan – hewan liar yang merumput, Elang yang beterbangan cari mangsa, Banteng yang lagi berendem, ratusan Rusa yang berlalu lalang, serta si cantik Merak yang mondar – mandir cari perhatian eh tapi giliran dideketin dia kabur ngilang cepet banget.

baluran

Menyenangkan berada di Baluran, pemandangannya, hewan liarnya, hutan mangrovenya, lautnya, sea kayakingnya, soto ayamnya, keramahtamahan temen – temen yang lagi magang disana, makanannya semua yang dimasak disana enaaakkkk banget.. yang gak enak Cuma satu “waktu ada tenyom sialan yang nyuri makanan kita” – gue baru tau kalo tenyom sekarang makannya pecel ayam -____-

Baluran always will be my great journey in East Java :)
Baluran always will be my great journey in East Java :)

The most important things “the memory” banyak kenangan yang gak akan gue lupakan di Baluran :)

Photo by Abex & Billy Djokosetio

~Abex~

Advertisements

Keren!! Liat “Blue Fire” di Kawah Ijen

Hell-O Banyuwangi!

Ijen

Kalo dateng ke Banyuwangi gak lengkap kalo gak dateng dan liat salah satu fenomena alam yang terjadi di Gunung Indonesia. Buat gue sih ini benar – benar pengalaman yang menyenangkan sekaligus gak akan gue lupain ketika hampir mati tapi masih bisa ketawa – ketawa, waktu gue dateng berkunjung ke Gunung Ijen untuk melihat indahnya Kawah Ijen dan Blue Fire.

Gunung Ijen memang bukan seperti gunung lain yang dipenuhi hutan tropis atau gunung tinggi yang harus didaki berhari – hari, namun gunung ini mempunyai keistimewaan tersendiri yaitu kawahnya yang hijau dan blue firenya. Gunung Ijen ini terletak di Banyuwangi – Jawa Timur, namun untuk kesana bisa juga via Bondowoso, jalur pendakiannya sudah dibuka seperti jalanan biasa karena memang jalur tersebut digunakan oleh penduduk sekitar yang mengumpulkan Balerang.

Sore itu dengan kebelet pipis akhirnya gue sampe juga di salah satu Hotel di daerah Sempol, desa kecil yang gue bilang sangat nyaman, udaranya sejuk, masih asri dan orang – orangnya ramah banget. Gue jalan sama Bekeper ke Ijen, Rani, Obe dan Cemoonnkk kita lebih memilih untuk bawa kendaraan agar waktunya lebih bebas. Sore itu kabut begitu cepet turun, baru foto – foto dan lagi nemenin si Cemoonnkk bikin timelapse eh Sempol sudah tertutup kabut. Tapi gue suka banget suasananya…

Gue dan temen – temen memang mau lebih awal mendaki Gunung Ijen untuk melihat yang namanya “Blue Fire” atau “api biru” bukan api biru yang ada di kompor gas sih, tapi ini salah satu fenomena alam yang terjadi alami bukan juga karena gas elpiji yah :D. Di kawasan Sempol kalau sudah malam agak susah untuk cari makanan, akhirnya gue dan temen – temen memutuskan untuk jalan turun ke desa kecil, desa yang benar – benar tentram banget, dipenuhi rumah mungil yang didepannya pasti ada kebun kecil, bahkan di kebun tersebut selain bunga – bunga ditanamin juga sayuran dan daun bawang, duh ini gak mau rugi banget yak hehehe.. tapi bagus sih, gue demen banget liatnya asri banget.

Tibalah gue dan temen – temen di sebuah rumah kecil yang katanya si Rani jualan Bakso yang enak, dan benar ajah si Ibu menghampiri dan bilang kalo baksonya udah abis, karena gue udah kepengen banget makan bakso akhirnya kita ngubek – ngubek desa tersebut untuk cari tukang bakso. Dan Bingo! Dapet dong bakso nya… dingin – dingin makan bakso such a great idea! Nomnomnomnomnom..

Abis kenyang isi perut gue nikmatin malam dengan cara yang lain di belakang hotel, well bagian ini juga gak akan terlupakan, tapi gue gak akan certain disini hehehehe…

Belum puas tidur, gue dan temen – temen udah harus bangun dong dan siap – siap berangkat ke Paltuding – pintu masuk Ijen. Mata masih kriyep – kriyep tapi yah demi deh demi liat sesuatu yang indah, gue mah bela – belain bangun pagi. Registrasi masuk ke Kawah Ijen Cuma Rp. 2.000/orang Gila muraahh banget gue bilang sih apalagi kalau bisa ngeliat keindahan alam yang luar biasa, terlalu murah.

Gue mulai perjalanan mendaki jalanan yang terus menanjak, sambil ngantuk, sambil merem tapi tetep jalan, sambil mimpi tapi gak sambil ngiler.. gue nikmatin dinginnya malam mendaki Gunung Ijen. Gue start mendaki tepat pukul 2.30 pagi, memang kalau mau liat blue fire kita harus berangkat lebih awal karena blue fire hanya ada saat keadaan masih gelap.

ijen

Setelah berjalan sekitar 2 jam ditemani cahaya bulan yang cantik, akhirnya gue dan temen – temen sampe juga di pelataran tanah dimana banyak banget orang yang berhenti disitu, sekedar istirahat, atau foto – foto, begitu juga banyak penambang balerang yang sudah mondar – mandir memakai obor membawa bongkahan balerang berbentuk seperti batu. Itu adalah salah satu yang menarik dari Ijen, banyak warga yang menjadi penambang balerang, sebagian mereka menarwarkan balerang yang sudah dibentuk menjadi boneka, bebek – bebekan, tempat sabun dan lain – lain.

Ijen
Penambang Belerang

Di tempat pemberentian terdapat sign board yang mengatakan bahwa tidak dianjurkan untuk turun kebawah dan jika terjadi apa – apa bukan menjadi tanggung jawab pengelola, dan yeap gue melihat banyak cahaya dari headlamp yang perlahan berjalan menuju satu sudut penuh dengan asap, dan yeap itulah tempat blue fire. Setelah berdiskusi sejenak, gue dan temen – temen akhirnya mutusin untuk turun kebawah, berbekal masker dan mulailah turun mendekati bibir danau kawah Ijen untuk melihat Blue Fire.

Batas Aman Pendakian
Batas Aman Pendakian

Turun menjadi hal yang sulit karena banyak pijakan batu yang gak stabil, sehingga gampang banget orang cidera ankle atau keseleo jatuh. Makanya berkunjung ke Ijen jangan disepelein, tetep harus pakai sepatu trekking agar terhindar dari cidera kaki. Jacket tebal juga wajib bawa karena disana dingin banget, terus siapkan masker karena bau belerang yang sangat menyengat, dan jangan lupa juga minuman yang banyak dan makanan harus juga dibawa.

Blue Fire Ijen
Blue Fire Ijen

Akhirnya gue sampai juga di satu tempat dekat batu besar dimana gue bisa melihat Blue Fire dari dekat, ya ampunnnnnnn!!! Itu indah banget!!!! Bangeeeettt… keterlaluan deh indahnya, gue sampe bingung mau bilang apa akh! Tuhan itu hebat, bisa captain yang kaya begini di Indonesia, Tuhan itu keren! Semesta dibentuk begitu indahnya dan dengan segala fenomenanya. Bersyukur gue jadi orang Indonesia yang negaranya punya kekayaan alam yang banyak banget.

Ijen - Blue Fire
Tiba – Tiba angin bertiup dan  asap belerang berbalik arah 

Masih menikmati indahnya blue fire dan baru mau turun ke bibir kawah, tiba – tiba angin berbalik, asap balerang pun otomatis ikut berbalik arah kearah pengunjung, sehingga banyak banget pengunjung yang berlarian menyelamatkan diri, termasuk gue dan temen – temen. Rani menarik tangan gue, sementara Obe dan Cemoonnkk memastikan bahwa gue sudah dalam keadaan aman, maklum gue gak bisa lari karena pernah cidera tulang belakang. Rani masih menarik tangan gue untuk naik keatas sampai batas aman, namun asap seolah – olah mengejar kita semua, bahkan sudah banyak yang batuk – batuk karena gak tahan dengan asap yang begitu menyengat. Jelas asap tersebut berbahaya karena bisa membakar paru – paru, dan gue pun mulai gak tahan.. mata perih, dada mulai sesak.

Gue harus bertahan, gue basahkan masker dan gue lapis lagi dengan shawl untuk menutupi mulut dan hidung, sampai tiba dimana ada seorang guide yang gue rasa sih dia mulai kasihan liat gue sehingga dia memberikan masker respirator nya untuk gue dan akhirnya gue bisa bernafas (sedikit) lega lagi sambil tetap naik ke batas aman pengunjung. Gue memastikan bahwa Cemoonnkk, Rani dan Obe dalam keadaan baik – baik ajah.

Selamat dari "maut" masih bisa ketawa - ketawa
Selamat dari “maut” masih bisa ketawa – ketawa

Are you okay guys? Kata gue, Obe jawab “Anjrit hampir mati kita” dan Cemoonnkk pun nyamber bilang “gilaaaaakk” Rani ketawa ngeliat dua laki – laki ini yang masih bisa ketawa – ketawa padahal udah mau mati karena menghirup asap / gas beracun. Gue gak akan lupain hari ini, gilaaaakkk bener – bener gilaaakkk… konyol banget sih. Yah emang ini salah kita karena ngeberaniin diri kebawah, padahal tidak dianjurkan untuk turun. Namun nasi sudah menjadi lontong yang penting kita udah selamat dan udah ada ditempat aman menjauh – jauh dari asap.

Asap sudah pergi, mari kita photo - photo
Asap sudah pergi, mari kita photo – photo

Untung saat itu matahari sudah meninggi jadi gue masih bisa liat jalan untuk sampai diatas. Akh! Pokoknya what an experience! Ahahahahahah.. *tetep ketawa walaupun hampir metong! Setelah istirahat, gue dan temen – temen mutusin untuk pulang dan tentunya yah gak lupa dong harus photo – photo dulu bikin sebuah cerita dan kenangan disini. Kenangan yang gak akan kami lupakan berempat. Tapi disitulah gue ngerasa senang, karena gue mempunyai temen – temen yang peduli sama teman satu sama lain.

???????????????????????????????

IMG_2081

IMG_2186

Mereka adalah bukan yang egois mementingkan diri sendiri.. Mereka bukanlah bagian yang lebih menyelamatkan diri sendiri… Mereka bukanlah yang meninggalkan teman perjalanannya disaat lagi susah.. Mereka adalah orang – orang yang lebih memilih bersama dalam keadaan apapun, dan mereka menyebutnya “persahabatan”

We-fie!
We-fie!

~abex~

Photo by Abex & Billy Djokosetio

The Hidden Story Behind Bromo

IMG_0340
IMG_0476
Mungkin ini adalah tempat yang paling mainstream sekarang, karna tempat ini hampir gak pernah sepi pengunjung. Masuk dalam kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, Bromo memang selalu menjadi incaran wisatawan untuk berlibur. Bukan hanya wisatawan lokal tapi juga wisatawan asing banyak sekali yang berkunjung ke Bromo. Bromo tidak hanya sebuah gunung dengan kawah aktifnya yang terkenal, namun padang savana, bukit teletubiesnya, pemandangan dari Pananjakan yang bikin mata tidak berkedip, dan lautan pasir berbisiknya memang selalu membuat orang terkagum – kagum dengan kawasan Bromo ini.
Tepat pukul 2.00 pagi hari itu, gue bergegas bangun dan bersiap untuk melanjutkan perjalanan ke kawasan Bromo. Saat itu gue tinggal di Rani Home Stay, salah satu tempat favorite gue kalo lagi plesir ke Tumpang, Malang. Rani adalah salah satu sahabat gue, dia seorang wanita cantik dan smart banget. Dia seorang wirausaha dan dengan orang tuanya membangun homestay dan pelayanan paket tour untuk adventure khususnya wisata di Jawa Timur. The funniest things is, gue sudah kenal Rani waktu dia masih kecil karna dulu gue pernah menginap di rumahnya sekitar 13 tahun lalu, dan kita baru sadar dan baru tahu bahwa ayah Rani adalah teman bokap gue, well dunia ini kecil.
Rani mengetuk kembali kamar gue, memberikan tanda mobil four wheel drive tersebut sudah siap meluncur untuk menemani jalan – jalan gue kali ini ke Bromo. Okay we’re ready to rock! Mobil Jeep ditemani Pak De Slank, mulai meluncur menyapa setiap sudut jalan dengan bunyinya yang lumayan berisik. Jalanan hari itu cukup sepi, membuat perjalanan kami cepat sampai ditujuan. Dinginnya malam benar – benar membuat gue kangen untuk mendaki gunung. Gue suka udara sejuk di kaki pegunungan, masih bersih dan bebas dari polusi.
IMG_0425
Tepat pukul 4.45 pagi, gue dan Rani tiba di Pananjakan 1 sebuah gunung yang sudah disulap menjadi tempat wisata seperti bangunan semi permanen, yang di set up seperti teater dengan kursi disusun rapih untuk melihat pemandangan spektakuler dari Gunung Bromo, Batok, dan sang Gagah Semeru.
Ramainya hari itu membuat pemandangan terhalang oleh orang – orang yang sedang mengambil gambar pemandangan megah itu, iyah mereka foto pemandangannya, nah gue foto punggung dan kepala mereka.. “wooooyy geser dikit wooyy”
IMG_0324
IMG_0368
IMG_0447
IMG_0474
Memang, saat week end suasana di Pananjakan akan gaduh seperti pasar tradisional rame banget. Yah namanya juga keindahan Tuhan, semua orang berhak melihatnya. Setelah puas menikmati sang surya terbit dari ufuk timur, gue melanjutkan perjalanan lagi menuju Gunung Bromo, kali ini gue akan nanjak menapaki 250 anak tangga untuk mencapai kawah Bromo. Well, 250 anak tangga.. not bad karena last time gue bisa ke Gunung Galunggung dengan 600 lebih anak tangga. Tapi ternyata, gilaaakkk.. baru 50 anak tangga, rasanya jantung gue udah mau copot, dan disinilah gue mengikrarkan janji untuk berusaha berhenti merokok. Karena gue menyadari dengan kondisi gue seperti ini, dan hobby gue begini, terus gue merokok, jelas ini akan mempengaruhi metabolisme tubuh gue dan pernafasan gue. Well Done Bromo, gunung inilah yang bisa menyadarkan gue untuk memulai berhenti merokok.
IMG_0376
Finally! Reached Bromo Crater Rim, well done! Walopun nafas sudah setengah tiang, tapi gue berhasil sampai di Kawah Bromo. Ini perjuangan nih, karna gue gak naik kuda hehehee… setelah puas bercengkrama di Kawah Bromo, gue pun bergeser lokasi lagi ke lautan pasir caldera Bromo yang terkenal dengan “pasir berbisiknya” kemudian menikmati hamparan luas savana bunga – bunga di kawasan dekat bukit teletubies. Hari itu adalah hari yang tidak akan gue lupakan, pertama kalinya menikmati Bromo dari dekat, mempelajarinya dan tentu akan merindunya.
IMG_0410
Bromo memang indah, setiap sudutnya mengisyaratkan cerita yang tidak akan pernah kita lu.
~all photo belong to Abex~