Udah Tau Capek, Masih Juga Naik Gunung!

Hell-O World!!

Udah tau capek, masih juga naik gunung! Sebagian orang nyinyir tentang betapa lelahnya mendaki gunung, mereka bilang “ngapain lu naik gunung, udah naik sampe atas trus turun lagi, capek!” pernyataan itu jelas gak berlaku buat gue, gimana enggak dari kecil gue udah dibiasakan hidup di alam, bahkan sejak umur 6 tahun bokap gue udah ngajak gue naik gunung. Yah emang sih bokap gue gak se ekstrim “pasutri” sekarang yang baby nya berumur 3 bulan, 5 bulan, atau 8 bulan udah diajak naik gunung. Yah jaman nya bokap gue dulu belum kaya gituh :D karena dulu naik gunung bukanlah ajang gaya-gayaan. Gunung juga bukan tempat eksis, gituh sih kata bokap gue :p

Anyway, yang jelas gue belum pernah ngerasa ada jenuh atau bosan dalam mendaki gunung. Bahkan ketika kaki ini lepas dari tongkat setelah 4 bulan istirahat karena patah, gue langsung mutusin untuk cepet – cepet naik gunung lagi hehehehe, gue udah kangen banget masuk hutan. Dan jeng jeng, gue langsung agree untuk berpetualang ke “surganya pendaki” – Himalaya. Well oh well, keputusan yang aneh dan banyak dinyinyirin sama orang – orang, karena menurut mereka bagaimana mungkin dengan kaki yang masih dipasang pen dan sekrup ini bisa sampai d Himalaya – Everest Base Camp lagi, jalan ajah masih pincang. ah gue bilang.. “kucing mengeong, orang keren tetap berlalu”…

ebc

Ticket ke Nepal udah, booking trip ke trekking organizer udah, perlengkapan udah dan waktunya untuk latihan fisik buat persiapan kesana, maklum badan udah mulai kaku karena 4 bulan dianggurin :p and finally the day has come “Namaste” Welcome to Nepal! So glad to come back “home” gue emang udah jatuh cinta sama Nepal sejak tahun lalu pertama kali kesini, dan sekarang bisa balik lagi. Kalo tahun lalu gue ke Langtang Himal Region, kali ini perjalanan gue menuju “Sagarmatha Region” – Everest Base Camp tempat paling mainstream untuk para pendaki :p kali ini gue dan Bekeper Hedon reunion dan akan mendaki selama 12 hari menyusuri Everest Region

Everest Region - Tempat paling mainstream di Himalaya :p
Everest Region – Tempat paling mainstream di Himalaya :p

Sebelum terbang ke Lukla – starting point pendakian untuk Everest region, gue dan temen – temen sempetin untuk city tour ke tempat – tempat terkenal di Nepal. Ada Boudhanath, Bungamati Temple, Bakhtaphur dan lain – lain. Sekali lagi, walaupun udah pernah ke tempat – tempat ini, gue tetep gak bosen sama yang namanya Nepal. Well, honestly kalo untuk trafficnya dan bisingnya klakson mobil, disini JUARA deh, chaos abis, supir medan ajah mah kalah :)…

Boudhanath
Boudhanath

Sudah hampir 3 jam gue menunggu di Tribuvan International Airport untuk penerbangan ke Lukla, tapi entah dimana pesawat gue berada rimbanya belum keliatan juga. Udah bosen nunggu di airport yang super rame dan yeah masih chaos juga, akhirnya penerbangan Goma Air dipanggil juga. Sebuah Cessna Aircraft yang hanya memuat sekitar 16 orang mengantarkan gue dan rombongan terbang selama 35 menit dengan selamat sampai di Tenzing – Hillary Airport Lukla. Begitu pesawat mendarat semua orang tepuk tangan, you will never believe it that we’ve just landed safely in one of the most dangerous airport in the world. Gillaaaakkk!!! Itu landasan pacu Cuma secuil kaya lapangan parkir indomaret, dan ujungnya jurang cuy jadi kalau sang pilot lengah dan lupa ngerem yah dadahbyebye..

One of the most dangerous airport in the world - Tenzing - Hillary Airport - Lukla
One of the most dangerous airport in the world – Tenzing – Hillary Airport – Lukla

And The Trekking is Began…

Buat gue sepanjang mendaki ke Everest Base Camp ini semua hal mengesankan, porter yang super kuat dengan beban yang segede kulkas, binatang Yak dan Nak yang lalu lalang yang jadi transportasi warga Sherpa, pemandangan yang bikin mulut gue menganga karena keren banget, warga Sherpa yang selalu ramah, ah masih banyak lagi deh yang bikin gue kagum. Termasuk dengan tanjakan – tanjakan yang bikin kaki lemes dan bikin mewek, jembatan – jembatan tinggi yang bikin muka pucet, dan sampai gue nulis ini, masih kebayang jalur – jalur terjal dipinggiran jurang plus tanjakan yang ngalahin 7 bukit penyesalannya Gunung Rinjani – duh, sakitnya tuh di dieu tah!

IMG_0558_1

Tapi itulah yang gue bilang, semua berbanding sama.. penderitaan tanjakan yang gak ada abisnya itu berbanding dengan pemandangan yang luar biasa indahnya! Its worthy after all! Belum lagi pas sampai dijalur dimana semuanya sudah ditutupi es.. akh! Kesampean juga naik gunung es. Gue rasa banyak pendaki Indonesia yang mempunyai mimpi untuk mendaki gunung es, yah salah satunya gue. Gue mah ndeso, liat salju dan es segitu banyak bawaannya pengen buka “warung es teler” :)

main es... harusnya bawa sirop sama alpuket kesini.. :)
main es… harusnya bawa sirop sama alpuket kesini.. :)

Pendakian ditempuh dalam waktu 11 hari, 1 harinya stay di Lukla nunggu pesawat yang bikin deg-deg nyess ituh. Setiap hari kita mendaki ke dataran yang lebih tinggi dan ditempuh kurang lebih 5-7 jam tergantung kecepatan masing – masing pendaki. Yah gue mah udah pasti paling belakang, dengan kaki yang habis patah jelas makin memperlambat speed gue, tapi tenang, mental gak akan melemah #tssaaeellaahh. Pendakian ke Everest Base Camp gak pakai camping, walaupun bisa juga camping tapi jarang banget, semua pendaki akan tidur di lodge/hotel yang sudah di design semenarik mungkin oleh warga Sherpa. Bahkan disana ada fasilitas Café/Pub, Restaurant, Shopping Center, bahkan ada Karaoke segala. Seperti di Namche Bazzar salah satu Desa yang paling ramai di ketinggian 3.400mdpl.

Night at Namche Bazaar - Photo taken from my Hotel Room
Night at Namche Bazaar – Photo taken from my Hotel Room

 Everest View Point

Great Breakfast Ever in Everest View Point Hotel
Great Breakfast Ever in Everest View Point Hotel – Sarapan dengan sajian pemandangan Gunung Everest

Terharu sekaligus seneng banget pertama kalinya liat Everest dari dekat dan dengan mata kepala sendiri, maklum biasanya kan Cuma bisa liat di tivi atau internet eh sekarang bisa liat langsung, akh! Happy banget deh! Dari sudut sana juga berdiri Amadablam yang gagah dan jelas butuh keahlian khusus untuk mendaki kesana. Banyak banget deh pemandangan gunung – gunung kerennya, kalau gue sebutin satu – satu bisa gak selesai – selesai lu baca tulisan ini.

View from VIP Toilet – if you only knew what I mean :)

Mendaki ke Everest Base Camp termasuk katagori Strenuous, trek nya gue bilang sih gak sulit banget, walaupun beberapa part kebangetan bikin menderita hehehe, maksudnya tingkat kesulitan Everest Base Camp ini ada dibagian dimana pendaki diwajibkan tidur di ketinggian 5000mdpl dimana masalah pernafasan biasanya mulai muncul. Dari batas ketinggian 4000mdpl menuju 5000mdpl, pendaki biasanya mulai sulit bernafas, kemudian mulai susah tidur bahkan biasanya sesak datang pada saat lagi tidur. Gue pun ngerasain hal yang sama, itu termasuk normal namun jika berkepanjangan dan disertai batuk darah/mimisan, lebih baik di check laporkan ke guide karena itu termasuk gejala hape atau mungkin juga altitude sickness. Makanya dalam pendakian ini, aklimatisasi sangat dibutuhkan, dan satu lagi kuncinya biar gak kena altitude sickness, jalan lah selambat mungkin agar tubuh bisa beradaptasi dengan keadaan sekitar.

IMG_0597_1
Setiap lelah berjalan, selalu ada excuse untuk berhenti beristirahat :) baca : ambil photo :p

Mendaki Everest Base Camp diwajibkan pakai guide itu sih termasuk dalam peraturan pemerintah Nepal, ada juga yang gegayaan bawa barang sendiri hari pertama sih ok, hari ke dua yahhh ok, hari ke tiga udah melambaikan tangan akhirnya minta bawain porter juga.. gue lebih pilih semua di arrange sama trekking organizer yang udah berpengalaman silahkan buka disini Ace The Himalaya jadi gue gak perlu ribet – ribet ngurus ini itunya.

Untuk soal makan, gue gak ada masalah sih *karena gue bawa saos, sambel dari Jakarta hehehe.. makan diketinggian Sagarmatha region ini termasuk mahal, makin tinggi desanya makin mahal harga makanannya, bahkan gue ketemu harga Pringles Rp. 50.000 1 pack gituh :( makanya gue lebih memilih paket yang all inclusive makan, jadi gak keluar biaya lagi untuk makan. Total package yang gue beli sekitar USD 1500/pax include ticket pesawat dari Kathmandu ke Lukla PP. Semua makanan, guide, porter, perizinan, serta alat sudah termasuk dalam paket tersebut oiyah dapet bonus juga tidur di Kathmandu 4 malam di hotel bintang 3 berikut city tour. Oiyah harga ticket pesawat ke Nepal PP sekitar 7jutaan, dan jangan lupa siapin USD 40 juga buat bayar VOA (Visa On Arrival).. Udah kaya tourist gue hehehehe..

Himalaya…  All The Way…

IMG_0216_1
and all the way…

 Jalur pendakiannya kira – kira seperti ini, gue akan jelaskan detailnya nanti yah di tulisan berikutnya :)

Lukla 2804mdpl – Pakhding 2610mdpl – Trek to Namche Bazaar 3441mdpl kemudian kita stay lagi 1 hari untuk acclimatization day ke Everest View Point. Then Trek to Tengboche Monastery 3860mdpl Dingboche 4350mdpl – Chhukung valley 4710mdpl – Trek to Lobuche 4910mdpl – Trek to Everest Base Camp 5365mdpl then back to Gorak Shep, ini lodge terakhir sebelum Everest Base Camp, dulunya tempat ini juga dijadikan basecamp para pendaki untuk menuju Gunung Everest. Setelah dari Gorak Shep – then trek down to Periche (4200 meters) –  Namche Bazaar (3441 meters) – Lukla

I'm Abex, I'm Indonesian and I Reached Everest Base Camp :D
I’m Abex, I’m Indonesian and I Reached Everest Base Camp :D

Touch down Everest Base Camp!! What a great achievement in my life!! I made it… gila! Masih gak percaya bisa sampai sini, walaupn hidung berdarah, kedinginan, kaki lemes, tapi bener mental itu gak akan pernah melemah secapek apapun naik gunung, asal niat dan doa tetep jalan. Well perjalanan gue belum selesai dan belum dikatakan berhasil kalau gue belum turun dengan selamat :)

anak bebek goes to Everest BC
anak bebek goes to Everest BC

Masih ada sisa perjalanan 5 hari lagi untuk turun ke Lukla dan kembali ke Kathmandu. Setiap perjalanan turun menempuh waktu sekitar 8-10 jam, dan tetap harus stay overnight di Lodge.

Night at Periche
Night at Periche

And Finally! Semua tim sampai di Kathmandu dengan selamat, hanya satu orang wanita dari Canada yang harus di evakuasi dengan Helicopter terbang ke Kathmandu karena sakit. Mendaki Everest Base Camp bukan hal yang mudah, setiap tahunnya Gorak Shep menjadi saksi meninggalnya 6-7 orang yang tidak bisa bertahan karena altitude sickness. Fisik yang baik, asupan makan yang benar, dan asupan vitamin untuk jaga daya tahan tubuh sangat dibutuhkan disini, dan tentunya mental yang kuat seperti baja serta “partner trekking” yang baik juga sangat diperlukan dalam pendakian ini.

And all the joy surround me..
And all the joy surround me..

Buat gue, gue dapet banyak pelajaran lagi dari perjalanan Everest Base Camp ini, gue tau siapa yang benar – benar sahabat, gue dapet ilmu soal pendakian gunung es, teman perjalanan, pengalaman baru, dan yang jelas dapet photo baru buat di upload di Instagram dan Path! YEAY!  – ok, hiraukan bagian ini.

and this is for Indonesia
and this is for Indonesia

Akhirnya gue belajar satu hal lagi, mendaki gunung itu bukan soal pride, bukan soal kebanggaan bahwa “elu sudah mendaki gunung ini, itu, disana, disini, udah 10 kali ke semeru, 29 kali ke Rinjani, atau bahkan 100 kali ke Himalaya”, tapi mendaki gunung adalah soal bagaimana kita bisa menikmati hidup melalui alam, soal gimana bisa menaklukan rasa egois dari diri sendiri, soal empathy terhadap orang lain, soal menghargai pemberian, dan mendaki gunung adalah tentang “bagaimana menikmati setiap detik dalam perjalanan dan menikmati setiap saat dengan siapa elu berjalan :)”

Khumbu Ice Fall
Khumbu Ice Fall

Rasa lelah, akan terganti dengan semua pemandangan indah yang sudah disajikan oleh sang Kuasa, semua keluh kesah akan tergantikan dengan tawa dari teman perjalananmu, semua rasa sakit akan terganti dengan senyum bahagia ketika kamu bisa mencapai target mu dan bisa kembali ke tujuan dengan selamat.

Trust me, kenangan dengan sahabat atau siapapun dalam perjalanan, gak akan bisa diulang lagi dan setiap hal yang terjadi dalam perjalanan gak akan bisa ditukar dengan apapun.

So.. yakin capek naik gunung? :)
So.. yakin capek naik gunung? :)

So, gimana? Masih mau naik gunung? :)

~Abex~

Himalaya, 4-14 November 2014

Ps : tunggu catatan lengkap perjalanan gue di tulisan berikutnya yah :D

 Credit photo by Abex, Kinanthi and Billy Djokosetio

Advertisements

6 thoughts on “Udah Tau Capek, Masih Juga Naik Gunung!

  1. kevin December 17, 2014 / 12:18 am

    Keren tulisannya, di tunggu tulisan yang lain

    • clumsyduck December 17, 2014 / 2:31 am

      Terimakasih banyak…
      Nanti ditunggu cerita selanjutnya :D

  2. otidh February 8, 2015 / 3:01 am

    Keren mbak perjalanannya! Pingin euy punya waktu lama bisa ngunjungi Nepal. Bulan Mei nanti rencananya bakal ke Nepal selama kurang lebih 6 hari total. Btw, punya saran nggak kalo cuma punya waktu efektif 4 hari untuk trekking di Nepal, bagusnya ke mana?

    • clumsyduck March 15, 2015 / 6:50 am

      Hallo Otidh,

      Terimakasih untuk comment nya. Untuk ke Himalaya Region dibutuhkan at least 10 hari disana
      Tapi kalau cuma 4 hari, bisa mengunjungi Pokhara dimana disana bisa melihat gugusan pegunungan es Himalaya.
      atau sekedar jalan jalan di Kota Kathmandu juga bagus kok :)

      Kalau ada yang mau ditanyakan leih lanjut, silahkan email ke anak_bebek69@yahoo.com :)

  3. Wulan March 29, 2015 / 9:13 am

    Halo kakak,, keren bisa ke Himalaya. Sumpah ini perjalanan berat banget. Oh iya dirimu apa ada acara di TV nasional tentang perjalananmu.
    Salam

    Wulan

    • clumsyduck April 30, 2015 / 2:42 am

      Hi Wulan.. salam kenal.. terimakasih udah baca blog aku :)
      semoga bisa bermanfaat yah hehehe..
      Belum nih hehhe.. belum masuk tv.. nanti aku akan upload video nya di youtube yah.. staytune hehhe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s